Wednesday, February 23, 2011

Boleh sahaja .

Aku sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak. Hubungan aku suami isteri tiada apa-apa masalah. Dulu aku selalu rasa syak dan wasangka terhadap suami aku. Selalu juga dahulu aku tengok ada sms sms perempuan dalam handphonenya. Sudah mestinya ia menjadi pertikaian besar antara aku dan suami aku. Namun selepas itu ianya senyap selepas suami ku memutuskan hubungan dengan teman-teman wanitanya.

Sebagai isteri, aku memang cukup risau kalau dimadukan. Malah aku semakin risau andainya suami aku melakukan hubungan seks dengan perempuan lain. Aku takut dia dijangkiti HIV atau pun sifilis sebab diakhirnya aku juga yang menderita penyakit itu.

Aku tahu nafsu suami aku memang kuat. Pantang tercuit pasti nak main. Pantang aku pakai ketat-ketat pasti nak main. Begitu jugaklah kalau dia nampak perempuan seksi-seksi, mesti dia mudah terangsang. Kadang kala sebab dah sayangkan suami, walau penat atau demam pun, aku layankan juga. Aku sanggup mengangkang dalam demam-demam asalkan dia puas dan asalkan dia tak main buntut aku. Aku sanggup berkorban diri aku asalkan dia puas dan tak cari perempuan lain yang entah apa status kesihatannya.

Memang aku kuat cemburu. Pantang nampak suami aku berbual dengan perempuan lain walau pun berbual kosong, pasti aku akan isim dan merajuk. Termasuklah dengan kakak ipar ku sendiri, iaitu kakak kandung suami ku. Walau pun cemburu, aku tetap hormat melayannya sebagai seorang kakak walau pun hanyalah ipar sahaja. Tetapi apabila suami ku ada, aku rasa seakan suami aku menggilakan kakaknya sendiri.

Terus terang dulu aku selalu nampak suami aku asyik melihat tubuh kakaknya setiap kali kami balik kampung. Malah aku sendiri pernah nampak beberapa gambar kakak ipar ku di telefon bimbit suami ku dan semuanya adalah di dalam posisi yang memberahikan. Aku tahu suami ku menangkap gambarnya secara curi-curi. Namun satu kejadian yang aku lihat depan mata aku beberapa tahun lepas membuatkan aku tahu siapa suami aku yang sebenarnya.

Jam menunjukkan pukul 2 pagi semasa itu. Aku terjaga dari tidur dan aku lihat suami aku tiada di sebelah. Anak aku sudah nyenyak di sebelah aku juga. Aku turun dari katil dan aku keluar dari bilik. Aku lihat sekeliling dalam rumah mak mertua aku, tak nampak suami aku. Aku lihat bilik mak mertua aku dah tertutup rapat dan gelap dari dalam. Pasti dia sudah tidur. Aku lihat di celah pintu bilik kakak ipar ku agak terang dari dalam.

Aku menuju ke pintu bilik kakak ipar ku itu dan dari celah pintu kayu itu, aku terlihat adegan-adegan yang meredamkan hati ku. Cahaya lampu bilik kakak ipar ku itu menerangi suasana dalam biliknya dan aku lihat kakak ipar ku yang juga janda berusia 44 tahun itu sedang menonggeng atas katil. Dengan kain batiknya yang tersangkut di pinggang, aku tengok punggungnya tak pakai seluar dalam. Dan ketika itu aku lihat wajah seorang lelaki yang aku cukup kenal berada di tengah-tengah punggung kakak iparku itu. Dia adalah suami ku.

Aku rasa seperti ingin menangis melihat perlakuan sumbang mahram mereka berdua. Suami aku menjilat kemaluan kakak kandungnya hingga ke celah punggungnya. Malah lubang buntut kakaknya turut dijilatinya. Walau pun aku sedih dan kecewa tidak terperi, aku tetap nak lihat sejauh mana perginya perbuatan mereka adik beradik itu.

Aku tengok suami aku berhenti jilat kemaluan kakaknya dan dia berlutut di belakang kakaknya. Kakak ipar aku pula menarik batang suami ku masuk ke dalam kemaluannya dan seterusnya suami ku menjolok kemaluannya keluar masuk. Kepala kakak ipar ku terdongak semasa suami ku menjolok batangnya dengan amat dalam. Tak lama selepas tu suami aku terhenjut-henjut kuat di punggung kakaknya dan tubuhnya mengeras. Aku tahu dia sedang memancutkan maninya di dalam kemaluan kakak kandungnya. Kakak ipar ku dari keadaan menonggeng terus berlutut dan suami ku tanpa mencabut kemaluannya keluar terus memeluk kakaknya. Lama juga mereka berpelukan dan sebaik suami aku mencabut kemaluannya keluar, aku lihat air mani suami ku mengalir keluar dengan banyak dari lubang kemaluan kakak ipar ku.

Dengan air mata yang aku tahan-tahankan, aku tinggalkan pintu bilik kakak ipar ku itu masuk menuju ke dalam bilik. Aku menangis melihat kecurangan suami ku yang berlaku di hadapan mata. Sampai ke subuh aku tak dapat tidur kerana berendam air mata. Suami aku masuk ke bilik sebaik azan subuh kedengaran. Aku tak tahu entah berapa round dia buat. Aku tak berani nak tanya pasal perkara itu sebab ia melibatkan kekeluargaan dan keaiban keluarganya dan keluarga ku. Aku rasa baik aku rahsiakan dahulu perkara itu dan aku juga nak lihat sejauh mana perhubungan mereka.

Pada waktu siang, aku sengaja memberikan peluang kepada mereka berdua untuk bersama di dapur. Aku layan anak aku bersama mak mertua ku di beranda rumah. Di hati aku ingin juga tahu apa yang mereka lakukan di dapur. Lalu aku masuk ke dalam rumah sekejap dan aku mengintai apa yang mereka lakukan. Kelihatannya suami aku sedang bercangkung di belakang kakaknya. Kedua-dua tangan suami ku sudah pun berada di punggung kakak ipar ku itu. Dia meramas-ramas punggung kakak kandungnya yang aku nampak ketat dengan kain batik lusuhnya masa itu. Pada masa tu kakak ipar ku tengah cuci beras di dalam periuk nasi untuk di masak.

Khusyuk betul suami ku meramas punggung kakaknya. Baju T yang kakak ipar ku pakai memang sendat dan singkat. Suami ku kemudian merapatkan mukanya di punggung kakaknya dan kakak ipar ku menoleh ke arah suami ku sambil tersenyum. Dia melentikkan punggungnya dan ketika itu aku terdengar bunyi kentut yang kuat. Rupa-rupanya kakak ipar ku mengentutkan muka suami ku yang rapat menciumi punggungnya. Aku ingatkan suami ku akan mengalihkan mukanya, tetapi aku silap, dia terus berada di punggung kakaknya.

Pada waktu petangnya, sewaktu mak mertua ku pergi kenduri di balairaya, aku sengaja membiarkan suami ku bersama kakaknya menonton filem hindustan bersama. Sementara aku membawa anak aku yang tertidur sebab penat bermain di laman rumah ke dalam bilik dan memberi alasan mengantuk.

Aku sengaja duduk diam dalam bilik untuk bagi mereka peluang bersama. Kemudian aku keluar dengan perlahan-lahan dan aku mengintai apa yang mereka lakukan. Aku lihat kakak ipar ku sedang menonggeng di sofa sementara suami ku pula berada di belakangnya sedang mengeluh kuat. Kain batik kakak ipar ku sudah terselak di pinggang dan seluar pendek suami ku pula sudah terlucut di lututnya.

Aku tengok suami aku tarik keluar kemaluannya dari tubuh kakak ipar ku. Aku terkejut melihat air mani suami ku mengalir keluar dari lubang buntut kakaknya, bukan dari lubang kemaluannya. Aku mengucap panjang melihat perlakuan sumbang mereka dua beradik. Sebaik kakak ipar ku berpaling memandang ke tv dan suami ku duduk di sebelahnya, aku segera berundur agar tidak disedari oleh mereka.

Bunyi tv yang kemudiannya diperlahankan membolehkan aku mendengar setiap perbualan mereka. Dari perbualan mereka itulah dapat aku ceritakan serba sedikit dari apa yang aku ingat ketika itu.

Kakak ipar ku bertanya kepada suami ku adakah dia tak rasa bersalah melakukan persetubuhan terkutuk itu dengannya sedangkan dia sudah beristeri, tidak seperti kakaknya yang sudah menjanda itu.

Suami ku mengatakan dia tak menyesal, malah bangga sebab dapat selamatkan rumah tangga dari menjalinkan hubungan sulit dengan mana-mana perempuan yang dia sendiri tak tahu latar belakang dan kesihatannya.

Dari perbualan mereka itu dapat aku ketahui yang hubungan seks mereka baru sahaja bermula pada malam yang aku mengintai di pintu bilik kakak ipar ku itu. Rupa-rupanya selama itu mereka hanya bermain perasaan. Suami ku meluahkan yang dia begitu mengidamkan tubuh kakaknya itu sejak dari dia budak-budak lagi. Kakaknya pula mencelah dan mengatakan patutlah setiap kali kami balik ke kampung kerap sahaja kain batiknya berselaput dengan air mani. Suami ku mencelah, bukan sahaja kain batiknya, malah baju-baju kurungnya yang licin termasuk tudungnya pernah jadi mangsa.

Kakak ipar ku bertanya suami ku apa lagi kenakalan yang pernah dilakukan terhadap dirinya sebelum itu. Suami ku mendedahkan segala-galanya dan aku bagaikan nak pitam mendengar pengakuan suami ku yang kuat nafsu tu. Dia beritahu kakaknya yang dia kerap melancap sambil melihat kakaknya tu tidur dalam bilik pada waktu malam semata-mata hendak memancutkan air maninya di punggung atau pun muka kakaknya itu. Kakaknya ketawa mendengar pengakuan suami ku.

Suami ku turut mendedahkan yang dia begitu gilakan punggung kakak kandungnya yang tonggek, montok dan entah apa-apa lagi entah puji-pujian yang dia beri. Dia kata dia suka tengok kakaknya berkain batik dan berkain skirt ketat yang kerap dipakainya di rumah. Kalau masa dia budak-budak dulu, dia suka sangat tengok kakaknya tu pakai kebaya ketat uniform kilang hingga selalu jadikan uniform kakaknya itu tempat melancap memuaskan nafsu.

Kakaknya tahu yang selama ini dia menjadi idaman adiknya cuma soal haram dan hubungan sedarah yang membuatkan dia menegah dirinya dari melakukan. Tetapi sebaik dia menyedari kemaluan suami ku memasuki lubang kemaluannya sewaktu dia tersedar dari tidur malam itu membuatkan dia membuang semua perasaan itu dan menerima nafsu persetubuhan adik beradik itu dengan rela hati. Lebih-lebih lagi dia sudah lama tidak menikmati persetubuhan yang mengasyikkan.

Kakak ku bertanya kepada suami ku sudah berapa ramai perempuan yang sudah ditidurinya. Itu adalah soalan yang selama itu aku nanti-nantikan. Suami aku macam nak berahsia tapi kakaknya pandai menggoda dan memujuk hingga akhirnya suami ku mendedahkan dia sudah menyetubuhi 5 orang perempuan sepanjang dia masih belum berkahwin hingga sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak. Aku hampir pengsan mendengar pengakuannya.

Kemudian adik ku bertanya kepada kakak ku sudah berapa ramai lelaki yang menyetubuhinya. Tidak termasuk bekas suaminya, dia sudah menjalinkan hubungan seks dengan 4 orang lelaki, seorang sewaktu masih menjadi isteri orang dan selebihnya semasa menjanda. Kakaknya turut mengeluh meluahkan perasaan bahawa lelaki-lelaki yang pernah didampinginya cuma pentingkan nafsu mereka sendiri. Tetapi sebaik dia merasakan penangan suami ku, terus dia merasakan kepuasan persetubuhan yang selama itu dia idam-idamkan.

Suami ku bertanya adakah mereka masih berhubungan dengan kakaknya. Kakaknya memberitahu buat masa itu cuma ada seorang yang masih mengharapkan tubuhnya menjadi tempat bertenggek iaitu bangla di kilangnya. Dia bercadang hendak berhenti kerja agar dapat memutuskan hubungan itu tetapi terfikir juga siapa yang hendak membiayai persekolahan anak-anaknya di asrama.

Selepas aku balik ke kota bersama suami dan anak, aku rasa lega kerana bayangan hidup suami ku bersama kakak ipar ku hilang bersama tugas. Namun siapa sangka, di belakang aku rupa-rupanya mereka saling bersms dan meluahkan kata-kata lucah. Banyak sms suami ku yang memuji buntut kakak kandungnya itu. Malah selalu aku lihat suami ku bertanyakan perihal pakaian-pakaian yang dibelikan untuk kakaknya. Entah bila dibelinya dan entah bila diberikan kepada kakaknya tidak aku tahu. Yang pasti mereka sempat bersetubuh kerana ada beberapa sms yang ku baca mengatakan suami ku betul-betul puas menikmati punggung kakaknya sewaktu pakaian-pakaian itu dipakai.

Hari demi hari, aku dapat rasakan perbezaan besar yang cukup ketara kepada suami aku. Dia jarang pulang lewat dan kasih sayangnya kepada aku dan anak cukup sempurna. Aku ingatkan dia sudah memutuskan hubungan sulit bersama kakaknya rupa-rupanya ternyata aku silap. Aku terjumpa kain batik kakak ipar ku yang berbau air mani dalam beg kerja suami aku.

Namun satu sms yang aku masih ingat hingga kini adalah luahan suami ku kepada kakaknya untuk menjadi suami gelapnya. Dia lebih rela beristerikan kakak kandungnya dari memadukan aku agar hati aku tidak terluka. Aku di dalam dilemma antara marah dan terharu dengan perbuatannya. Namun mengenangkan perubahan besar dalam sikapnya membuatkan aku seakan pasrah dan lebih rela mendiamkan sahaja rahsia itu, asalkan keluarga kami bahagia dan suami ku tidak berpeleseran dengan mana-mana jalang untuk memuaskan nafsunya. Sekurang-kurangnya kalau dia tak balik dan aku tahu dia menipu mengatakan ada meeting dan kursus supaya hati ku tak lagi berkecamuk, tetapi aku lega sebab dia pasti bersama dengan kakaknya, bukan dengan orang lain.

Sebaik mak mertua aku meninggal dunia, suami aku bawa kakaknya tinggal bersama kami. Walau pun serba salah untuk menerima tetapi demi hormatnya aku kepada kakak ipar ku itu aku terima juga dia tinggal bersama. Aku pun tahu, sekurang-kurangnya apabila dia ada di rumah, terkemas juga rumah kami dikemasnya.

Suami ku membayar gaji kakak ku setiap bulan sehingga kini. Malah aku lihat hampir setiap malam suami aku mesti hilang dari katil. Aku yang sudah tahu kemana perginya malas nak menegah, sebaliknya lega kerana dia tidak bermain dengan perempuan lain yang tidak ku tahu asal usul.

Kadang-kala aku pulang dari pejabat, suami ku sudah pun berada di rumah. Biasanya pasti dapat aku lihat kesan basah di punggung kain batik kakak ipar ku itu. Malah kadang kala kakak ipar ku sengaja memakai yang merangsang nafsu suami ku seperti berkebaya ketat atau pun memakai kain yang licin yang dipakai bersama baju T yang ketat dan singkat. Pernah aku balik tengok pintu bilik kakak ipar aku terbuka dan bila aku masuk aku nampak suami aku tengah buat sesuatu pada komputer kakak ipar aku dengan hanya berseluar pendek. Kakaknya pula berkain batik dan bercoli. Dengan bau biliknya serta katil yang berselerak aku tau dia orang baru lepas main.

Begitu juga setiap hujung bulan, mereka pasti akan pulang ke kampung dengan alasan hendak melihat keadaan rumah pusaka mereka. Aku yang malas nak kacau lebih suka duduk di rumah bersama anak. Mereka pastinya akan bermalam di sana selama semalam dan aku sudah agak pasti persetubuhan yang menjadi agenda mereka.

Sewaktu mereka tiada di rumah itulah aku mengambil peluang untuk menyelongkar bilik kakak ipar ku itu dan aku terkejut kerana tiada satu pun pil perancang mahu pun kondom yang aku temui. Aku juga menjumpai pen drive milik suami ku berada di laci meja kakak ipar ku dan setelah ku buka, beratus-ratus video persetubuhan mereka dirakam menggunakan handphone suami ku. Itu termasuklah di hotel, di rumah kampung mereka dan juga di dapur rumah ku sendiri! Menggigil aku melihat mereka telanjang bulat beromen di katil hotel sampai memancutkan keluar mani suami ku dari kemaluan kakaknya. Termasuklah melakukan persetubuhan seks ikut buntut yang paling banyak ku lihat dilakukan mereka di rumah ku ini, terutamanya ketika kakak ipar ku itu berkain batik. Video kakak ipar aku hisap kemaluan suami aku dalam kereta pun ada. Entah apa-apa entah suami aku masa tu cakap sedap kena kolom kakaknya yang bertudung licin. Pakai tudung satin pun boleh stim ke. Kenyang juga kakak ipar aku tu telan semua mani suami aku.

Perhatian ku tertarik kepada fail yang disimpan di dalam almari pakaian kakak ipar ku. Bagai nak luruh jantung ku melihat sijil perkahwinan mereka di Thailand. Memang mereka itu benar-benar serius hendak berlaki bini. Tak apalah asalkan bukan dengan orang lain.

Hari ini genap 7 tahun kakak ipar ku tinggal bersama kami sekeluarga. Dia tetap tak mengandung walau pun aku tahu kekerapan suami ku bertenggek dengannya lebih banyak berbanding diri ku. Aku syak kakak iparku melakukan pembedahan mengikat rahim kerana aku pernah ternampak resitnya di poket baju suami ku beberapa tahun dahulu. Pasti suami ku yang menajanya.

Walau pun sekarang ini kakak ipar ku itu sudah pun berusia 52 tahun, aku pelik kerana suami ku masih lagi berselera kepada kakaknya itu. Sms kakak ipar ku kepada suami ku menjadi klu kepada aku bagaimana hubungan mereka itu masih bertahan walau pun kakak ipar ku itu sudah berusia kini. Kerelaannya menjadi 'hamba' suami ku setiap saat hidupnya walau pun tanpa duit dan pakaian-pakaian baru menjadi faktor kepada keutuhan hubungan mereka. Aku kadang-kadang rasa kerdil sewaktu bersama kakak ipar ku kerana aku tidak dapat memberikan kenikmatan yang suami aku mahukan. Aku tahu aku terlalu dibayangi oleh salahnya hubungan luar tabie iaitu seks buntut walau pun aku sendiri jarang sekali mengerjakan suruhan agama.

Malam beberapa hari lepas aku sempat curi dengar perbualan mereka dalam bilik. Masa tu pukul 2 pagi. Mestinya dia orang ingat aku dah tidur. Kakak ipar aku tanya kenapa suami aku masih stim kepadanya walau pun dia dah makin berumur. Suami aku kata sebab bontot kakaknya masih tonggek dan lebar serta sebab kakaknya boleh kena pancut atas bawah depan belakang. Lepas tu suara suami aku bagi pakaian baru kepada kakaknya. Dia suruh pakai esoknya. Tak sabar juga nak tahu baju apa.

Jadi paginya aku tengok kakak ipar aku dah pakai baju jubah muslimah warna kuning. Bukan setakat licin dari atas ke bawah, ianya betul-betul sendat di badannya. Bila aku balik, suami aku tengah cuci keretanya. Awal baliknya hari tu. Bila aku masuk dalam rumah, kakak ipar aku tengah buat air di dapur. Masih pakai jubah muslimah tu tapi buntutnya nampak basah. Aku malas nak cakap apa-apa. Faham-faham sendirilah.

Percaya atau tidak terpulanglah. Aku menaip cerita ini pun di pejabat. Suami aku cuti dan ada di rumah dengan kakaknya. Anak aku sekolah. Pagi tadi pun aku pergi kerja kakak ipar aku dah siap-siap pakai kebaya jarang yang singkat tak bercoli. Kain batiknya