Wednesday, May 18, 2011

http://1.bp.blogspot.com/_M5rVE4Sb67w/TCeKB-hM68I/AAAAAAAACtQ/9xv8Hd-Irfg/s1600/i-city1.JPG

nice mak boyong

[1st+AnniVersarry3.jpg]

[1st+AnniVersarry19.jpg]

[1st+AnniVersarry.jpg]

[1st+AnniVersarry10.jpg]

Monday, May 16, 2011

again

Kisahnya begini. Aku adalah seorang usahawan yang telah dilantik untuk membekalkan alat-alat peralatan elektrik. Salah seorang pegawai atasan adalah seorang perempuan. Dia adalah salah seorang daripada pengurus kanan bagi syarikat elektrik yang aku bekalkan. Namanya cukup sekadar Liah sahaja.

Satu hari, aku telah dijemput untuk menghadiri satu jamuan makan malam yang dihadiri oleh semua usahawan-usahawan dan kakitangan syarikat elektrik tersebut di Pulau Pinang.
Aku kesana bersama-sama dengan partner aku didalam bisnes ini. Program tersebut bermula pada pukul 8.30 malam dan aku tiba bersama partner aku dalam pukul 5.00 petang. Sebaik saja tiba, aku lihat Puan Liah ni tengah berborak dengan usahawan-usahawan yang dijemput. So, aku macam biasa masuk ke reception tu dan check-in. Apabila selesai check-in aku terus menuju ke tempat Puan Liah tadi untuk bertanyakan khabar. Dia bertanya pada ku samada sudah check-in ke belum dan aku jawab sudah. Dia juga bertanyakan nombor bilik aku dan tak sangka bilik aku adalah bersebelahan dengan biliknya. Puan Liah kalau nak diikutkan boleh tahan juga orangnya. Umur dalam lingkungan 35-40 tahun. Anak seramai 4 orang. Aku bertanya padanya samada datang bersama keluarga atau seorang saja dan dia menjawab suaminya sibuk dan anaknya pula bersekolah dan tak dapat nak bawa sekali.

Tepat pukul 8.30 malam aku tiba di ballroom yang mana majlis makan malam tersebut akan diadakan. Sebaik saja tiba di ballroom tersebut Puan Liah menahan ku dan berkata dia telah memasukkan nama ku untuk pertandingan karaoke. Jadi aku pun bersetuju memandangkan Puan Liah ini beriya-iya benar menyuruh aku menyanyi. Selepas selesai makan dan ada beberapa acara lain yang dijalankan, tibalah masa pertandingan karaoke tadi dimana aku adalah salah seorang pesertanya. Tiba giliran aku naik ke pentas untuk menyanyi dan request untuk menyanyi sebuah lagu slow yang mana telah dinyanyikan oleh Eric Clapton iaitu 'Wonderful Tonight'. Sebelum aku memulakan nyanyian, aku mengatakan bahawa aku di dipaksa untuk menyanyi dan lagu ini aku tujukan pada orang yang memaksa aku menyanyi tadi iaitu Puan Liah. Sebaik saja aku menyebut namanya, semua hadirin didalam dewan itu bersorak. Semasa aku menyanyi Puan Liah telah naik ke pentas dan memberi aku sekuntum bunga ros. Apabila selesai saja majlis itu aku pun ingin beredar ke bilik aku kerana pada malam tersebut didalam Astro ada menyiarkan perlawanan bolasepak piala Euro 2000.

Aku telah hampir ke lift untuk naik ke bilik ku,.
Tiba-tiba Puan Liah menyapa ku dan bertanyakan aku hendak kemana. Aku jawab aku hendak kebilik dan rehat, dan dia berkata dia ingin mengajakku bersiar-siar di sekitar bandar Pulau Pinang. Jadi, untuk tidak tidak menghampakan Puan Liah aku terus saja setuju untuk pergi bersamanya. Aku katakan padanya bahawa hari ni aku cuma bawa kereta yang boleh dinaiki oleh dua orang saja. Dan dia menjawab memanglah kita akan berjalan berdua saja. Kereta aku bukanlah yang jenis mahal tapi bolehlah Mazda RX-7 Turbo. Dalam perjalanan untuk bersiar-siar. aku bertanya samada suaminya tak marah ke kalau keluar bersama aku dan cuma berdua saja. Dia jawab bukannya suami dia tahu kalau dia kemana-mana pun malam tu dan dia pun dah call suami dia sebelum dia menyapa aku tadi. Dia bertanya pada aku samada aku biasa ke keluar bersama perempuan sebelum ini maklumlah aku ni masih bujang dan belum ada plan lagi nak kahwin. Aku jawab keluar dengan perempuan tu biasalah tapi dengan bini orang ni belum pernah lagi dan inilah first time aku kata padanya. Dia berkata anggaplah dia ni masih lagi belum berkahwin. Then aku jawab boleh.

Dia pun memulakan cerita yang dia selama ini amat tertekan dengan masalah rumahtangga dia dan juga kerja yang banyak di pejabat. Aku amat terkejut sekali bila dia menceritakan perihal rumahtangga dia dimana dia telah lama tidak bersama dengan suaminya kerana suaminya sentiasa sibuk dan balik agak lewat setiap malam. Aku juga bertanya samada dia tak kisah ke kalau aku tanya yang lebih lanjut. Dia kata dia tak kisah kerana dia pun tak tahu dengan siapa dia nak mengadu lagi. Then aku tanya dia kenapa dia nak menceritakan hal keluarga dia pada aku. Dia menjawab setelah aku tujukan lagu tadi tu dia rasa seperti aku ingin mengambil perhatian terhadap dirinya dan sebab itu dia berani mengajakku bersiar-siar. Kami telah berhenti di Padang Kota untuk menikmati udara laut sambil makan dan minum. Selepas selesai makan dan minum aku mengajak dia berjalan-jalan disekitar Padang Kota itu. Dan tak semena-mena dia telah memegang tanganku sambil berjalan. Lama kelamaan setelah penat berjalan kami pun duduk dikerusi yang telah disediakan ditaman itu. Tengah duduk dan berbual, tiba-tiba dia sandarkan pipinya ke bahu ku dan pada mulanya aku berasa terkejut sekali tetapi aku hanya membiarkannya saja. Lepas puas, mata pun mengantuk dan waktu tu pun telah pukul 3.00 pagi aku pun mengajak dia pulang ke hotel.

Dalam perjalanan balik tu dia telah tertidur. Apabila sampai, aku mengejutkannya bahawa kita telah sampai ke hotel. Puan Liah seolah-olah malas bangun dan tak semena-mena dia mencium pipiku dan aku pun membalasnya. Apabila sampai ke lobby dan terus ke lift untuk balik ke bilik, dia menyuruh aku tidur dibiliknya dan aku kata aku takut. Nanti kena serbu oleh Jabatan Agama Islam. Nanti susah kita. Dia kata takkan jadi apa-apa. Apabila masuk saja didalam lift tu, dia pun mencium pipiku dan aku terus merangkul pinggangnya sambil berkucupan manja. Lama juga kami berkucupan. Setelah lift terbuka, baru aku lepaskan ciuman ku itu. Memandangkan biliknya hanya bersebelahan dengan bilikku, aku mengambil keputusan untuk membuka pintu yang ada didalam bilik itu. Maka jadilah kami sebilik. Sampai saja dibilik dan selepas membuka pintu bilik yang memisahkan kami itu, aku melihat Puan Liah telah terbaring diatas katilnya dan terselak baju kurungnya sehingga menampakkan betis dan pehanya yang putih. Aku terus menuju kearahnya dan menyuruh dia membuka bajunya dan mandi. Dia berkata dia tak nak mandi dan kalau dia nak mandi pun besok pagi.

Aku terus menerkam kearahnya dan kami pun bercium dan berkucupan diantara satu sama lain. Aku membuka baju dan colinya perlahan-perlahan. Aku lihat puting teteknya yang berwarna merah itu telah pun menegang. Aku ramas teteknya dan terus menjilat putingnya itu. Dia mengeliat. Aku dengan perlahan-lahan membuka kancing kain yang dipakai oleh Puan Liah dan terus membuka pantynya yang berwarna coklat cair. Aku lihat pussynya telah basah dan mengeluarkan air yang amat banyak sekali. Aku terus menjilat pussynya hinggakan terangkat-angkat buntutnya kerana kegelian dan kesedapan. Dengan tidak berlengah lagi aku terus membuka baju dan seluar ku dan terus aku tujukan batang ku pada pussynya. Alangkah terkejutnya aku bila aku masukkan batangku ini, aku dapat rasakan lubang pussynya amat kecil. Dia cuba menolak kerana sakit. Aku terus menolak kakinya dan memperluaskan kangkangannya untuk memudahkan aku masukkan kesemuanya. Batang aku panjangnya 7 inci setengah. Dia kata batang aku besar sebab panjang batang suaminya cuma 5 inci setengah saja. Aku masukkan perlahan-lahan dan dia merasakan kenikmatan dan telah pun pancut sebanyak 3 kali.

Setelah hampir setengah jam aku mendayung akhirnya aku telah memuntahkan air azimat aku kedalam lubang pussynya. Selepas itu aku baring disebelahnya dan kami berkucupan sekali lagi dan dia berkata yang dia amat puas sekali malam ini. Aku sendiri akui kata-katanya apabila aku melihat satu kepuasan di wajahnya. Manakan tidak, aku telah memenuhi kehendak seks seorang bini yang kesepian. Aku sendiri terasa puas merasa lubang pussnya yang kecil, sempit dan padat. Mungkin dah lama tak digunakan oleh suaminya.

curang ..

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta buruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik.

Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta- pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah.
Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak 'bersama' dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang.

Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku kawan atau teman untuk berbual-bual.

Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, "bahgia ke ?" Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, "sukakah dengan seks". Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanyai dia lagi, "selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?"

Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya.

Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.

Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi.

Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik.
So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu.

Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku dia, susah jadinya. Memang Azizah ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu. Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena lagi seronok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun. Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku tanya lagi, " Are you serius ?"

"Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu." Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya. Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni.

Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan.

Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Azizah tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan ringan untuk dikunyah dalam kereta aje.

Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di rumah tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali. Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup.
Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya.

"Apa you benar-benar horny ke ?" Tiba-tiba Azizah memulakan semula cerita yang terputus. Tanpa banyak fikir, aku kata, "tentulah". Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, "tak apa, Azizah kan ada". Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal.

Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, "tak perlu , kalau nak, cakap aje, pasti dapat". Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu- talu buah dada perempuan melayu itu.

Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu.
Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menanggalkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran pukinya.

Perlahan lahan ku usapi bulu puki Azizah yang halus dan jarang itu.
Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir. "Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ", bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Azizah memberikan jawapan "It's all yours to enjoy."

Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Azizah punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu.

Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air- con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terbenam masuk ke dalam pukinya.

Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang mudah bagi Azizah memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya "Eh ! " rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. "Sedap ke?" Azizah bertanya pada ku. "Puki melayu memanglah sedap" pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir ku ke dalam puki Azizah. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh es."

Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us". Kemutan puki Azizah memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Azizah pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya.
Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau
terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat

Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah. Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan.
Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting.

"I'm cumming, I'm cumming", jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki Azizah aku henjut. "No… please… jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur". Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengeran.

"Dah terpancut." Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat erat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam puki Azizah. Raut muka Azizah nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu kemas, lubang puki Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku.

Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat.

Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di dalam perutnya.
Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Azizah bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan taburan air benih lelaki hindu.

Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi
peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangga dan berpuas hati.

Pada pandanganku, puki Azizah memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya.

Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah beralih ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.

isteri rakanku

Pertama aku melakukan hubungan sex ialah dengan bini kawanku.Aku memang menyewa satu rumah dengannya, kejadian ini berlaku ketika kawanku ini sedang pegi berkerja dan ketika itu aku bekerja pada shift petang jadi pagi tu memang aku dirumah

Pada pagi seperti biasa memang aku bangun awal dan sarapan yang disediakan oleh bini kawanku ni,tetapi sejak kebelakangan ini aku rasa kemesreaanya terhadapku mula berlainan sikit,kadang-kadang dia sering berborak mengenai sex dan menyuruh aku membeli vcd blue ni untuk tengok. Darahku mulalah bergemuruh,maklum la aku ni belum jumpa perempuan yg jenis begini. Pada pagi tu seperti biasa aku bangun awal dan selepas mandi aku duduk dibilik seperti biasa sementara menunggu bini kawanku panggil bersarapan. Tiba tiba pintu ku dibuka dan aku terkejut melihat bini kawanku ni terus ke sebelah katilku dengan memakai kain sarung dan hanya memakai t shirt putih tanpa memakai bra. Ketika itu lah aku melihat puting nya yg terbonjol disebalik baju putih yg dipakainya.

Apa akak nak ni, kataku tersipu sipu, takde saje nak temankan kau ni, dia terus melabuhkan kepalaya disebelah bahu ku sambil tanganya mula meraba raba pehaku. Ketika itu aku hanya memakai tuala sahaje. Sambil itu lidah nya mula menjilat jilat telinga ku sambil dia berbisik,i love u sejak dari u mula menyewa rumah ini. So u pernah ke melakukan sex ni? Kataku belum lagi. emmm kalau macam tu biar akak ajarkan.

Dia mulakan dengan semolot dengan bibirku dengan rakusnya sambil lidah nya dan lidah ku mengulum antara satu sama lain ,hampir 20 minit kami bersemolot dia terus mengigit manje leherku kemudian ke dadaku terus ke perut dan ke batangku. Terus dia menjilat batangku yang mula mencanak macam aiskrim. Hampir sepuluh minit dia menghisap batangku, beliau terus memimpin batangku masuk ke lubang mahkotanya. Ketika itu dia ada diatasku, sambil perlahan lahan dia mula melakukan pendayungan, lama lama dayungan mula menjadi ganas seolah olah dia sedang menaiki kuda, ahhh ahhh ahhhh, dia meraung kesakitan bercampur kesedapan, ketika itu aku dapat melihat buah dadanya yg besar itu bergoyang goyang,Lalu tanganku terus meramas buah dadanya dan terus aku bangun menyedut buah dadanya dan dia terus menekap buah dadanya ke muka ku.

Selepas hampir 15 minit dia diatas aku. Aku mula ubah kan posisi ku diatas pula. Sambil mulutnya dan mulutku bercium, aku memimpin batangku perlahan lahan masuk kelubang pantatnya. Aku mulakan dayungan dengan perlahan lahan selepas itu aku mulakan dengan agak laju dan ganas. Ketika itu lah aku terdengar suara manjanya mengerang ,ahhh ahhha ahhhh, laju sikit dik. Ketika itu aku dapat melihat bagaimana batangku ketika aku tarik keluar seolah olah kelentitnya juga ingin keluar.

setelah penat dengan adegan itu aku mula ubah posisi ku dimana kepalaku di pantatnya manakala kepalanya di batangku. Kataku i jilat pantat u u jilat batang i tau. Ok dia bersetuju. Kami mula menjilat serentak. Habis kelentitnya aku gigit manakala airnya yg agak hamis tu aku jilat dengan lahapnya, lidah dan jariku terus menikam bertalu talu ke lubang pantatnya sambil dia terus meraung manja seolah olah menyuruhku mengigit kelentitnya. Selepas itu aku terasa air mani ku mula nak terpancut, ahhhhhhh is coming, is coming, akak pun nak keluar ni, katanya, lalu aku terus pancut air mani kemukanya dan air mazinya pula memancut ke muka ku pulak. Ahhhhhhhhhhh legaaa, selepas aku lapkan muka ku dengan muka dia aku terus berpelukan dengan nya diatas katilku, katanya dia tak pernah rasa sebegini puas bila dia beranakkan anak pertamanya. Ketika itu suaminya mula dingin keatas dia, katanya dia nak buat lagi lepas in. Kataku tak boleh sebab lepas ni aku kena keje shift petang. Lepas tu takut takut kalau laki dia balik nanti.

Selepas itu aku mula melakukan sex dengan bini kawanku ini boleh dikatakan tiap tiap hari bila masa aku keje shift petang. Kadang2 di ruang tamu,di dapur dan di dalam bilik air, bermacam macam style kami buat dan tak sempat aku ceritakan dalam ruangan ini. Sesungguhnya main pantat bini orang ni mempunyai nikmatnya yang tersendiri.

mengapa ..

Buat masa ini aku bekerja sebagai Analyst Programmer di selatan tanahair. Wajah ku, aku tak tahu samada cantik atau tidak. Tetapi kesemua teman-teman ku berkata aku berwajah manis dan menggoda (mungkin sememang nya perwatakkan aku manja). Tubuhku pula tidaklah seperti model, agak gempal dan berukuran 36-25-36. Tetapi, mempunyai daya tarikan yang tersendiri.

Sebagai seorang perempuan yang normal, aku juga mempunyai naluri sex. Tapi, terus terang aku katakan, aku masih lagi dara walaupun sudah 8 lelaki sudah melihat/menikmati tubuh ku ini. Dalam erti lain, kami hanya melakukan oral sex sahaja. Ini kerana aku mepunyai pegangan yang kuat, yaitu dara ku hanya untuk suami ku yang sah. Dan aku bernasib baik kerana ke lapan-lapan mereka faham akan prinsip ku ini.

Dari kelapan-lapan mereka, hanya 3 adalah merupakan kekasih / bekas kekasihku. Seorang adalah abang angkat ku dan 4 lagi adalah hanya teman baikku (mungkin baik sebab mereka inginkan tubuhku).

Aku mula mengerti apa itu sex ketika aku berumur 18 tahun, yaitu semasa menunggu keputusan peperiksaan SPM. Selepas sahaja peperiksaan SPM berakhir, aku telah memohon kerja sebagai kerani sementara di sebuah organisasi telekomunikasi terkemuka di ibukota.Nasib menyebelahi aku kerana aku telah di terima bekerja (mungkin atas rekomen ibu angkat aku). Di pejabat itu, ramai juga jejaka-jejaka yang ingin mengenali diriku. Tetapi aku hanya tertarik pada Man sahaja. Mungkin di sebabkan Man ini agak pemalu dan pendiam serta perwatakkan yang baik.
Dari hari ke sehari aku cuba untuk mengenali diri nya. Habis semua kakak-kakak di situ aku bertanya akan hal Man. Tetapi hanya sedikit yang aku tahu. Man menjadi semakin malu pada ku apabila 'office gossip' semakin menjadi-jadi antara aku dan dia.

Entah macamana satu hari, Man di tugaskan untuk menyelia kerja-kerja aku. Ini bermakna Man akan sentiasa berkerja dengan aku. Dalam hati kecil ku, ... ada chance ni.
Di pendekkan cerita, perhubungan aku dan Man semakin hari semakin mesra. Dia sudah pandai bergurau dan dari apa yang aku perhatikan, Man ini sebenarnya mesra orangnya, cuma pemalu pada awalnya. Dan begitu juga dengan aku, semakin hari semakin aku bergaya dan sememangnya aku suka memakai skirt ataupun pakaian yang terbelah sana sini.

Pada suatu hari.... "Tasha, petang ni lepas office kita pergi tengok wayang".
Aku terdiam sebentar. Kerana sebelum ini Man hanya mengajak aku minum petang sahaja sebelum pulang ke rumah. "Tasha tak free ke petang ni?" tanya Man lagi. "hmm... boleh juga" jawab ku pendek. "Man dah lama tak tengok wayang lah Tasha" ujar Man. "Man nak tengok cerita apa?" tanya ku. "Man tak kisah, janji Tasha tengok dengan Man sekali" balas Man. Kemudian Man segera mendapatkan paper bagi melihat iklan cerita. Tepat jam 5 petang kami pun pergi ke Odeon Cineplex di Central Market. Setelah membeli tiket untuk show jam 6:30 petang, kami berbual-bual dulu sebelum panggung di buka. "Man.. tak ramai pun orang. Tak best ke cerita ni?" tanya ku. "Entah la Tasha, mungkin cerita ni dah lama tunjuk tak, itu yang dah tak ramai orang" jawab Man. Kira-kira sepuluh minit sebelum 6:30, kami pun masuk ke dalam cineplex tersebut. Man pilih seat yang belakang dan hujung sekali. Aku kira, adalah dalam 8 couple dan geng 4 orang dalam tu. Maknanya 12 orang sahaja.

Sebaik sahaja lampu dipadamkan, "Tasha, Man sejuk lah" ujar Man. dan split second juga Man telah meletakkan tangan kirinya di atas bahuku. Terasa seperti darah ku mengalir dengan cepat ketika itu.Sambil itu, tangan kanan nya memegang tangan kanan ku.
Tiba-tiba, kurasa tangan kirinya telah tersentuh buah dada ku. Aku tersentak dan diam. Ingin sahaja aku menepis nya, tapi terasa semacam satu kesedapan pula. Kurasa bra bagaikan tak cukup menampung ketengangan buah dada ku itu. Oleh kerana aku memakai bra jenis silk, maka puting ku dengan senag dapat di rasa oleh Man dari luar. Aku bagaikan kegelian dalam kesedapan. Aku sudah mula terasa pussy ku basah. Pada waktu itu juga tangan kana n telah pun meramas-ramas buah dada ku yang sebelah kanan. Aku terlentuk kesedapan di bahu Man. "ohh.. Man.. geli.. tapi sedap" ujar ku manja. Aku mencium pipi Man. Man membalas ciuman ku di bibir. Kami berciuman seketika. "nikmat nya..." bisik hati kecil ku. "Tasha, pegang anu Man" Man menyuruh. Tanpa banyak soal aku terus memegang dan mengusap-usap butuh Man.hmm... adalah dalam 6 inci..tapi tebal dan besar. Aku pun pelik. Aku tidak pernah belajar ataupun melihat apa-apa blue film sebelum ini. Tapi itu yang di katakan human natures...mungkin.

Kami hanya ringan-ringan sahaja semasa dalam panggung wayang tersebut. Walau bagaimanapun, pussy ku agak basah. Cerita wayang pun kami tak concentrate sangat. Okay lah, sampai sini dulu luahan hati ku, cerita akan datang... bagaimana Man mengajar aku oral sex. see you all next time. bye.

merasai ..

Sejak dibangku sekolah saya sering mengeluarkan air mani saya dengan tangan apabila saya terlalu stim. Berbagi2 pelincir telah saya gunakan seperti sabun, minyak losyen, air lior dan juga krim rambut.Selepas air mani saya terkeluar, saya akan merasa amat lega. Kini setelah saya tamat bersekolah, saya telah pun bekerja sebagai kerani disebuah bank di KL. Umur saya 23 tahun dan saya tinggal menyewa bersama2 kawan2 saya di Keramat.

Pengalaman seks saya bermula ialah apabila saya menerima gaji saya yg pertama sebanyak RM 680.00. Saya memang bertekad untuk merasai faraj wanita. Tempat yang saya tuju ialah Rumah Urut atau Massage Parlour yang terdapat banyak di KL. Pada mulanya, saya memang agak takut kalau2 ada serbuan oleh pegawai pencegah maksiat. Tetapi .... saya masih lagi bernasib baik sehingga sekarang.

Rumah urut yang saya kunjungi ialah di Jalan Hj Taib. Sebaik sahaja saya masuk kedalam rumah urut tersebut, saya di jemput duduk oleh seorang lelaki cina sambil bertanyakan siapa yang saya hendaki. Keadaan dlm rumah urut tersebut agak gelap. Saya pura2 dah biasa tempat itu. Tetapi lelaki tersebut mungkin mengetahuinya kerana dia tersenyum sambil bercakap bahasa cina kepada seorang wanita cina. wanita cina tersebut mendekati saya lalu memimpin tangan saya ke satu meja sambil bertanya..."Lu mau minum apa?...beer ka?". saya terperanjat lalu menjawab." tak mau...tak mau beer, saya mau coke saja." Amoi tersebut ketawa lalu meminta coke pada lelaki tadi.

Sebentar kemudian coke saya pun sampai.Saya minum dlm keadaan menggeletar....amoi tersebut memerhatikan saja gelagat saya. Sebentar kemudian dia bersuara" Lu mau body massage kaa?". Saya tak tahu apa itu body massage.Sebentar kemudian, lelaki cina tadi pun dtg lalu berkata " Encik, sekarang boleh masuk massage". saya pun tanpa banyak bicara terus mengekori amoi tadi masuk ke sebuah bilik. Sesampai sahaja saya dalam bilik tersebut amoi tadi terus mengunci pintu dan menanggal pakaiannya....bogel habis 100%.

saya amat stim bila lihat amoi yg berbogel dihadapan saya. Saya bertanya"...amoi, baju saya mau buka ka?". Amoi tersebut ketawa " Yaaa laa...haiyaaa. lu tak pernah mari kaaa?....bukak semua nanti saya kasi massage.....lu tak tau kaa?". Saya pun tanggal semua pakaian saya... yg tinggal hanya underwear...konek saya keras tercacak.Amoi tersebut suruh saya baring meniarap. saya menurut saja. badan saya diurut perlahan2....dia bertanya " mau massage pakai lotion ka atau powder?". saya cakap.." apa2 pun boleh". Lalu badan saya diurut dengan lotion baby oil....fuuuh lamak...sikit punya best ke....saya bertanya " Amoi... boleh kongkek kaa..?" Amoi itu menjawab...." Boleh...itu lu suka...tapi mau pakai kondom.... semua kasi kongkek 30 ringgit bolee kaa?".

Saya tersenyum....30 ringgit kira oraitlah..lalu bangun. Amoi tersebut marah pada saya ." nanti dulu laa...lu tak pernah kongkek ka?" saya menjawab ya sahaja. Dia tersenyum. Dia menyuruh saya baring terlentang , lalu diselaknya underwear saya. Konek saya terpacak...dibelek2nya konek saya. lalu berkata " Lu mau hisapka...saya kasi hisap lu punya lanchow mau ka.....50 ringgit ...OK?". Aku pun setuju sahaja. Amoi tersebut melihat jam dinding lalu berkata "Encik lu ada lagi 5 minit...cepat kasi basuh lanchow....nanti saya bikin ice krim sama lu." Saya cepat2 cuci konek saya yg keras macam batu lalu baring atas katil. Amoi mengambil tissue lalu mengelapkan konek aku. Dikala itu konek aku macam besi kerasnya. Sebaik saja dikulum aku terasa amat nikmat sekati. memang amoi tersebut sangat pandai menghisap batang konek lelaki. agak lama juga dia kulum dan hisap tapi air mani saya masih belum keluar lagi. lalu dia bersuara "lu kasi kongkek samam saya....wa lu punya adik manyak kuat loo". saya menurut sahaja sebab memang lubang farajnya lah yang saya inginkan.

Amoi baring dgn kaki terkangkang....saya menindih dan memasukkan batang saya. amoi membantu sambil mengerang sedikit. Semasa itu saya nampak jelas rupa wajah amoi itu...tidaklah cantik mana tetapi dgn make-up ia kelihatan okay....bandan putih melepak dan solid.
Semasa saya henjut..konek saya keluar masuk lubang farajnya saya rasa dah berair dan licin. Saya perhatikan tetek dan lehernya....putih melepak....bulu ketiaknya baru dicukur. Saya dgn ghairahnya mencium dan menjilat ketiak amoi itu. Amoi itu kegelian sambil merengek manja. Saya perhatikan amoi ini agak dah berumur juga dlm lingkungan awal 30-han tapi badan memang solid. Peha dan betisnya habis saya jilat dan hisap. Setelah bertungkus lumus akhirnya saya pun terpancutkan air amni saya dan begitu juga amoi itu.

Itu lah sedikit sebanyak pengalaman seks sebenar saya. Sehingga kini saya masih lagi mengunjunggi hotel2 dan rumah urut yg terdapat di KL tetapi sejak tahun lepas saya agak kurang menyetubuhi wanita2 tukang urut sebab khuatir kalau di serbu.

terlaku ...

Aku berasal dari Singapura. Bersekolah di sebuah sekolah menengah di Bedok North. Kejadian ni berlaku semasa satu tengah hari masa aku balik dari sekolah. Aku mengaku, Aku ni tak hensem. selalu pakai baju sekolah pula tu, jadi takdelah perempuan sangat yang suka tengok aku.

Masa aku balik sekolah aku naiki bas nombor 21.Aku naik saja bas pun dah sesak (masa kat Bedok Resrvoir). Takde tempat duduk, aku pun terpaksalah berdiri. Belakang dah ramai orang berdiri jadi aku pun berdiri disebelah depan.
Adalah seorang kakak ni duduk di depan aku. Umur dia dalam linkungan lewat 30an ke awal 40an. Badan dia gempal sedikit, tapi tetek dia besar. Dia pakai tudung tapi jenis lipat belakang berwarna hitam, jadi tengkuk dia nampak. Dia pakai baju kurung warna hijau bercorak bunga putih. Masa tu dia baru balik pasar agaknya, sebab dia bawak banyak beg plastik. Dia seorang sahaja.

Sekali ada satu part of the journey dia tunduk nak adjust beg plastik dia sebab ada barang kat dalam tergolek. Ah, masa tulah ada terselak sedikit celah baju kurungnya (kat dada) masa dia tunduk. Aku pun baru perasan. Apa lagi beb? Aku pun tengok lah kat dalam sebalik baju kurung kakak ni. first sekali aku dapat tengok coli dia. lepas tu aku try adjust sikit position aku untuk tengok sedikit lagi. bila aku dah adjust, aku perhatikan orang sekeliling aku, takut mereka sedar aku sedang mengintai tetek kakak bertudung nih. Selepas aku tengok takde orang perhatikan aku, aku pun teruslah tengok dalam celah baju dia semasa dia tengah tunduk tu. nampaklah pula lurah tetek dia yang tembam tu, walaupun dalam keadaan gelap dalam bajunya. aku dah mula stim. aku tengok sampai puas, benda gini takleh tengok selalu. boleh dibayangkan untuk buat melancap kelak.

tiba-tiba kakak tu, dalam keadaan tunduk, dia macam sedar yang baju dia tu ternampak. terus dia adjust baju dia. lepas tu dia tengok aku. aku dah panic dah. tapi tanpa disedari, dia senyum kat aku. alamak, ada makne ke? dia tengok pula ke arah kontol aku yamg tengah stim tu. lepas tu dia senyum dan tengok ke luar tingkap. aku dah betul malu, tapi bila kakak tu tengok arah kontol aku, aku makin stim. rasanya macam nak buka saja seluar ni depan akak tu juga. kasi dia tengok puas-puas.

tak berapa lama kemudian barang dalam beg plastik tu bergolek lagi. akak tu pun bent over lagi lah nak adjust beg dia. alangkah bertuahnya aku, nampak lagi..baju dia tercelah lagi. tapi kali ni dia tak tutup atau adjust dengan tangan. dia biarkan sahaja aku tengok. stim lagi aku. cannot describe the feeling.

dah tibalah masanya untuk dia turun. dia turun kat geylang. dia senyum kat aku sebalum dia turun.aku dah stim, walaupun aku nak turun kat Bendemeer, aku ikut akak tu. dah tak tahan beb nak cakap sedikitlah dengan akak tu, boleh buat modal melancap nanti..

aku ikut dia sampai ke blok3 joo chiat. dia naik lift. masa dia sampai pintu lift dah terbuka jadi kami pun masuklah sama-sama. dia macam terperanjat yang aku ikut dia. tapi dia senyum juga. aku senyum balik. aku belum habis stim lagi.masa dalam lif tu aku dah tak tahan. aku niat nak buka zip aku dan flashkan depan akak tu. boleh juga di buat kenangan untuk melancap nanti kat rumah. lepas tu aku leh cabut lah.

slowly aku unzip, slide my underwear and keluarkan my hard cock. akak tu tengok sahaja. macam terperanjat gitu. then i started to stroke my cock slowly. tanpa disedari pintu lif terbuka, kita dah sampai ke tingkat makcik tu. aku dah tak ingat dah tingkat apa sebab masa tu stim sangat. akak tu lari keluar tapi aku grab dia masa kat tangga.

pucuk dicita, ulam mendatang. dia tanya aku nak apa. aku bilang aku tak tahu. terus aku grab her crotch. tembam juga. my cock is pressed against her butocks. i smell some sweat on the akak, bau masam juga..tapi tak tahu mengapa aku suka bau tu.akak ni tak meronta. dia biarkan saja. aku raba lagi tetek dia yang lembut tu. tangan aku dak menggeletar. aku selak sahaja baju kurung akak ni dengan coli dia sekali. terus aku pun hisap lah sepuas nya puting dia yang kehitaman coklat itu. hisap-beb! dia meronta sedikit. terus dia terlepas dari genggaman aku.

dia angkat barang2 dan dia naik tangga. dia senyum kat aku dan berpesan supaya jangan bilang orang. terus dia naik ke rumah dia. (rumah dia macam ada orang, jadi aku tak ikut)

aku pun melepas lah hajat kat situ juga. melancaplah. sampai air mani aku terkeluar kat atas simen tangga tu.

Sunday, May 8, 2011

benar-benar ..


Sepanjang perjalanan pulang dari tempat kerja kepala aku hanya terbayangkan lina… bentuk tubuhnya… senyumannya yang manis…. disebabkan urusan kerja,sudah dua minggu aku tidak melepaskan sperma-sperma ke dalam cipap Lina yang cukup menyelerakan. sudah lama aku tidak berhenjut-henjut dibawah kangkangnya.. melihat teteknya yang gebu bergoyang-bergoyang mengikut rima henjutan. sudah lama aku tak melihat perutnya yang kini telah sarat mengandung berayun-ayun mengikut rentak pinggulku…ya, lina kini sedang 8 bulan hamil… semenjak perut buncitnya mencecah 7 bulan, aku mendapati dia kelihatan semakin “menyelerakan”.perutnya kini jauh menonjol kehadapan… ukur perutnya.kini sudah mencecah 46 inci, sangat besar bagi seorang perempuan yang hanya berketinggian 5 kaki sahaja. namun begitu, dia tetap kelihatan menarik kerana tubuh badan dia masih kurus, biar pun perutnya seolah-olah kelihatan akan “meletup” bila-bila masa. walaupun perutnya dah terlalu besar, namun ia masih bukan penghalang untuk lina menerima sondolan penis 6 inci ku…ada kalanya aku cukup risau melihatkan keadaan lina menggagahkan dirinya membawa perut bulatnya itu, namun lina tidak pula risau terberanak akibat henjutan nafsu lasak aku. Malahan dia menggalakkan aku untuk henjut sedalam yang boleh… pancut sebanyak yang mampu…“kita buat macam ni selalu, senang anak i nak keluar kat cipap i nanti…” kata lina.“i harap masa i dah sarat nanti, biar lah i terberanak sebab pancutan air nikmat you… i harap perut i besar untuk you… i harap i overdue…” tegang penis ku bila mengingatkan kembali kata-katanya ini.“nanti kalau memang overdue, i tak teragak-agak nak buka kangkang i untuk you… biar cukup bekalan untuk you nanti. ye ar, nanti i ‘tutup kedai’ lama..” katanya lagi…“i tau you suka tengok perut i… tak macam boyfriend i tu.. tau je i dah buncit terus tinggalkan i macam ni…” rintih lina tentang kisah hubungannya dengan bekas kekasihnya yang menyebabkan dia mengandung. aku sebagai kawan baiknya, menolongnya sebaik mungkin. lama kelamaan, kami pula yang menjadi couple yang secocok… untuk mengelakkan pandangan serong, kami berdua berlagak sebagai suami isteri yang sah… setibanya aku di rumah teres dua tingkat aku, hujan telah pun turun… “sedap ni kalau beromen,” fikirku.. aku meredah hujan untuk ke pintu rumah ku… belum sempat aku hendak keluarkan kunci rumah, lina telah pun membuka pintu…“hi sayang… lamanya i tunggu you,” kata lina yang hanya berkemban dengan kain batik. lina tercegat di tepi pintu, sambil memegang bawah perutnya. kain batiknya yang tertarik, menonjolkan kebulatan perutnya yang semakin membesar.. macam semakin besar!! serta merta penis ku menegang ke tahap-X… tangan kanan ku tak sabar hendak mengusap perutnya….“dah lama dah i tak pegang perut you ni… i nampak macam makin besar aje.. pada hal baru seminggu i tak tengok!” kata ku pada lina..

” ye lah sayang… i rasa macam dah makin besar je.. berat je… macam baby tu dah turun ke bawah la…” balas lina…“tapi, you tak due in another 3 weeks!”“tu la… i rasa baby ni tak lama ar kat dalam… macam tunggu masa je… sorry kalau i tak dapat nak bertahan sampai overdue… i tau you suka kalau i overdue…” kata lina..“i tak kisah la sayang,” balas ku. “asalkan you & baby ni selamat.”tanganku mula mengusap perut 46 incinya…bulat, keras dan menonjol jauh ke depan… aku dapat rasakan tendangan dari anak yang dikandungnya.” tak sabar nak rasa you masuk tu,” ujar lina, tersenyum.. lina memang faham taste aku… aku memang bernafsu tengok perempuan mengandung… entah, aku geram tengok perut mereka terboyot ke depan. lebih besar, lebih mudah aku ’stim’… kini, satu perut yang amat besar, yang tidak berpadan dengan tubuh pemiliknya yang kecil… aku dah tidak sabar nak menyondol masuk pelirku ke dalam saluran pemberanakkan lina.sebaik saja menutup pintu, aku terus memimpin lina masuk ke bilik mesra kami… aku mula melonggarkan kain batiknya.. terpampang lah tubuh berbadan dua yang sangat menarik… teteknya membulat penuh dengan susu… dari bawah dua ‘bukit’ itu, bermulalah lengkungan yang cukup jauh kehadapan, kemudian menurun semula hingga menghampiri lubang nikmat yang sangat sedap… di sini berlindungnya bayi yang menyebabkan perut lina cukup besar… bebanan perutnya yang terlalu besar menyebabkan belakang tubuhnya melentik serta bontotnya melebar, untuk mengimbangi tubuh sarat lina…aku mula tak tahan. tangan aku mula mengusap tubuh sarat lina… teteknya ku ramas-ramas, sehingga terkeluar lendir putih dari putingya… aku menghisap putingnya yang basah itu, bersihkan susu yang telah meleleh keluar. aku tidak menghisap kuat kerana aku tahu, susu itu bukan untukku…

dari teteknya, perlahan-lahan aku menurun ke bawah, mencium setiap permukaan kulit tubuh lina… setibanya ciuman aku ke ‘kawasan’ besar, kedua-dua tanganku mula mengusap-usap perut 8 bulan lina.. aku mencium seluruh perutnya, geram dengan keboyotan yang dikandungnnya.. lina membelai manja rambut ku, ketika aku sedang rakus mencium perutnya… tatkala itu, aku mula merendahkan lagi ciuman ku… ke bawah perutnya, daerah perut mengandung kegemaranku… ketika itu, aku dapat merasakan, anak dalam perut lina itu, bergerak-gerak di tempat ciuman.aku… seperti seronok dengan ciuman ku… ku rendahkan lagi, akhirnya tiba di vagina lina…“aaaaAAaaaahhhh…” lina mula memberi tindak balas terhadap rangsangan bibir aku di bibir pukinya…tangannya mula ligat mengusap kepala aku yang bergerak di bawah perutnya yang jauh memboyot kehadapan… setelah rakus mencium, lidah aku pula menjilat-jilat cipapnya yang ternyata semakin lembut semenjak lina semakin sarat. adakah ia sedang bersedia untuk memberi laluan kepada anaknya yang akan diberanakkan dalam 3 minggu lagi? atau pun ia terlalu kerap menerima sondolan dari kotek 6 inci? apa-apa pun, cipap lina memang sedap untuk aku oral…. aku mula dapat merasakan air mazi yang meleleh keluar dari puki lina….

“aaaAaaahhh… sayaaaAAAaaaang…. aaaaAahhh, sedaaapPnyeee!!!” lina semakin kuat merintih. perlahan-lahan, dalam keadaan berdiri, dia mula membuka sikit kangkangnya…. memudahkan aku untuk oral pintu peranakan lina.

“eEEMmmmmMEMMmmmmmm….uuuuuhHHhhhh…” suara lina penuh bernafsu, membuatkan aku lebih rakus meng-oral… tangan kiri ku mula meramas bontot lina yang lebar, melentik dan montok…tangan kanan ku pula mengusap-usap perut saratnya yang selalu membangkitkan semangat kotek aku…

“shhlllluuuuurppp!” aku menghisap air cipap lina yang telah mengalir dengan begitu banayak sekali.“uuUUUhhhhh, sedap! sedapnya sayang! AAAAaaahhhhrrrghh…” rintih lina dengan penuh bernafsu… aku teringin juga hendak tengok bagaimanakah rupa wajah berahi lina, namun ia dihalang oleh sebuah “gunung” yang amat besar & menggeramkan… aku hanya nampak tangan lina .mula mengusap bahagian bawah perutnya, menemani tangan kanan ku yang turut sedap membelai kandungnnya..

“saaayAaaangg..Uhhhhh… boleh tak i duduUuk..? Aaaarrhhg, sedapnya!!” pinta lina ketika aku sedang oral. “perut i berat la….”aku berhenti mengoral… “oh, sorry sangat-sangat sayang! I… I terlalu asyik main dengan cipap you..” kata ku kepada lina… “sedap la vagina you… & i geram sangat tengok perut you dari bawah. BESAR GILER!”

“takpe sayang…” balas lina. “tapi bila i 9 bulan nanti, jangan la macam ni ok? kesian i… heheheh” ujar lina, dengan senyumannya yang cukup manis. ” i tau you suka sangat dengan perut i… lepas ni after i have this baby, i bawak anak you pula ok?” aku cukup teruja dengan kata-kata lina itu. pelir ku semakin keras!

“lina, i love you very much! i nak 5 orang boleh?” kata ku kepada lina.“boleh sayang. asalkan kita mampu jaga. i teringin nak bawak kembar. for sure perut i mesti sangat besar!!”kata-kata semangat lina menaikkan berahi aku ke tahap lebih tinggi!“biar i tolong you duduk k?” aku memimpin kedua-dua tangan lina. lina merendahkan tubuhnya yang berat itu ke tepi katil.katil yang aku beli ni boleh dikatakan sangat rendah, jadi agak susah juga untuk lina melabuhkan bontotnya yang gebu. disebabakan keadaan perutnya yang terlalu besar, lina terpaksa membuka sikit kangkangnya ketika duduk. perutnya seakan-akan berubah menjadi lebih bulat! kini cipap lina sudah tidak kelihatan lagi kerana terlindung di sebalik perut 46 incinya.

lina mula meramas-ramas seluar ku, di bahagian tempat kotek ku bertakhta.“sayang, kerasnya!!! i nak hisap boleh?” pinta lina.“boleh sayang. buka la seluar i” kata ku, tanpa sebarang keraguan.lina mula menjalankan tugasnya. tali pinggang ku dibuka, kemudian cangkuk seluar….dan seterusnya zip seluar ku… pada masa yang sama juga, aku mula membuka butang baju ku. baru saja aku membuka dua butang, aku dapat merasakan, kotek aku telah pun terjuntai keluar, menghadap muka lina yang cukup comel…cukup cepat lina membuka seluarku. dasar nafsu perempuan mengandung yang gersang!!

aku terhenti membuka butang baju ku… tangan kanan lina mengurut batang nikmat ku yang bakal menyondol kemaluan lina… tangan kirinya pula meramas testis ku… urutan tangan lina menyebabkan aku tidak dapat berbuat apa-apa! rangsangan dari lina cukup menghairahkan…

aku terasa macam nak pancut sahaja, tapi nasib aku dapat bertahan.“kerasnya batang you ni!!” ujar lina. “aaaahhh…” lina menganga… kini kotek kusudah berada di dalam mulutnya. kepalanya mula bergerak ke depan dan kebelakang… meng-oralkemaluan ku yang sudah lama menegang.kedua-dua tangan lina turut memainkan peranan mereka,menggenggam dan mengurut kotek ku.“sluuuurRRp, sluuuuRrrp, chup chup chup, sluuurrrPP!!!” bunyi hisapan lina cukup kuat.

kagum aku melihat dia mengulum pelirku dengan penuh rakus. tak padan dengan tubuhnya yangkecil dan sarat mengandung itu.“UUUuuuuhhh, sedapnya… Uuuuhhh…” kini aku mula mengerang kesedapan. aku membelairambut lina, sebagai mana dia membelai rambut ku… kemudian, perutnya yang memboyot jauh kedepan itu kini menjadi perhatian aku… alangkah besarnya perut lina… terpaksa dia kangkang luas nak bagi ruang biar senang nak duduk. “sayang, usap la perut you..” kata ku pada lina… “ahhh, sedapnya,” kata ku lagi, tidak tahan dengan hisapan lina yang semakin kuat.tangan kiri lina mula mengusap-usap perutnya… di atas… kejap di bawah… sekejap ke tepi… “slllluuuuurrrpppPP, sluuurrrp,” bunyi kumulan lina pada batang aku semakin kuat…“aaaRRggghhh, sedapnya you hisap sayang!! kuat lagi sayang!! usap perut you!!! geram betul i tengok!!” kata ku diiringi dengan nafsu berahi yang amat tinggi. gaya lina mengoral sambil mengusap perut 46 incinya itu menyebabkan pelirku hampir mencapai klimaksnya. aku cuba bertahan kuat untuk mengelakkan mani terpancut keluar di dalam mulut lina…. cipap lina adalah tempat yang ingin aku ‘basahkan’… biar mani ku merangsang rahimnya untuk memudahkan proses pemberanakkan anak… aku dan lina meneruskan aktiviti berahi oral, sehingga beberapa minit kemudian lina memberhentikan hisapannya secara tiba-tiba… kini tangannya yang merangsang pelirku beralih ke perutnya yang terlalu boyot itu.

“kenapa lina? are you ok?” aku mula risau terhadap lina yang tiba-tiba berubah wajah… lina kelihatan seperti sedang menahan sakit. “i rasa kepala baby dah kat bawah la,” kata lina sambil mengusap bawah perutnya.. “rasa macam kepala dia bergesel-gesel mcm ni,” katanya sambil menggerakkan kepalanya ke atas, menerangkan aksi bayi yang dia rasakan di dalam kandungannya.aku merendahkan diri ku untuk merasa perutnya. ketika itu, penis ku bergesel pada perut lina yang sedang bergerak mengikut rima pernafasan lina… sedikit air mazi tercalit pada permukaan kulit perutnya.

“dah nak pancut ke sayang? hehehehe…” sindir lina dengan tawa sinisnya… aku hanya tersenyum mendengarnya. kini aku melutut dihadapannya. ketengan pelirku kini sama aras dengan puki lina yang tersembunyi di celah bawah perutnya. inilah sebabnya kau membeli katil yang sangat rendah!! mudah untuk aku menyondol dengan melutut di tepi katil. aku mula memegang bawah perut lina… ternyata, bayi dalam perutnya macam sedang bergesel manja di dalam dinding rahim lina!! “mungkin dia seronok you nak masuk kot!” kata lina…hehehehe, mungkin jugak!” balas ku sambil mengusap-usap perutnya yang membulat bagaikan bola pantai…“mari lah sayaaaanng…” kata lina. “masukkan lah batang you ni..” sambungnya lagi…

aku membuka baju ku yang belum habis ditanggalkan, lalu mencampakkannya ke lantai..kemudian, aku mencapai 3 bantal tidur yang tersusun rapi di kepala katil lalu menimbunkannyasecara meninggi di belakang lina. aku mengambil satu lagi bantal duduk yang besar untukdiletakkan di atas bantal yang ditimbun… timbunan bantal yang banyak ni, membolehkan linamenyandar dengan selesa. maklumlah, perempuan mengandung yang tengah sarat biasa akansakit-sakit belakang.

lina mula menyandarkan dirinya…“ok ke sayang? sayang selesa tak?” tanya ku kepada lina…“ok je… aaahh, selesa ar jugak,” kata lina. kedua-dua tangannya masih berada diperut.. aku mula meletakkan tangan ku pada tangannya… aku merenung perut lina… begitu jugadengan lina, merenung perutnya sendiri..aku berikan beberapa kucupan sayang pada perutnya… lina tersenyum melihat aksiku…“kadang-kadang i wish anak yang i bawak ni anak you..’ kata lina.aku terdiam seketika kerana aku juga terfikir alangkah bagus anak yang berada dalam perutnya ini anak aku yang sah…

” i pun fikir macam tu jugak sayang. tapi i tak kisah la anak siapa dalam perut you ni… asalkan you and baby sihat, i sanggup bapa tumpang kepada anak yang you bakal lahirkan ni,” kata ku dengan penuh ikhlas… “i love you very much… you pun tau i dah lama suka kat you sebelum you kenal ex-boyfriend you kan?” sambungku lagi… lina hanya mengangguk lemak ketika mendengar kata ku…sekali lagi aku berikan satu kucupan sayang pada perutnya yang menggunung tinggi. lina mengusap kepala ku.. aku teruskan ciuman ke sehingga ke atas perutnya.. kemudian, aku menaikkan diri ku untuk membolehkan aku mencium naik ke teteknya.. terus ke leher, pipi, kemudian bibirnya…

aku berciuman bibir bagaikan sudah terlalu lama berpisah. sambil bercium, tangan ku mengusap sayang perutnya… pada masa yang sama aku turut menggeselkan pelirku pada perut lina…tak lama kemudian aku berhenti mencium… aku dan lina saling merenung diri masing-masing…“sayang… i nak bagi sayang kat you.. boleh i masuk?” tanya ku pada lina, pada hal aku sudah pasti jawapan yang akan lina berikan…lina bagaimanapun tidak memberikan jawapan, sebaliknya membukakan kangkangnya perlahan-lahan, seluas mana kakinya mampu membuka.. aku membelakangkan diri aku sedikit untuk memberi ruang kepada lina untuk membetulkan kedudukannya… kini dia dalam keadaan bersandar rendah dengan kangkangnya luas terbuka… pukinya mula terserlah setelah lama ditutupi perut buncit. di atas pukinya, tersergam perut yang menggunung begitu tinggi… aku menghampiri ruang kangkang lina… tangan kiri ku memegang batangku yang sudah tidak sabar nak menyondol, lalu menggeselkannya pada bawah perut lina…. aku mengetuk-ngetuk perlahan perut lina dengan batang 6 inci ku yang sangat tegang. bagaikan memberi ’salam’ kepada penghuni di dalam perut

lina untuk membenarkan aku masuk ke dalam bakal lubang kelahirannya…aku rendahkan lagi pelirku… kini kotek ku berada di bibir puki lina… aku dapat merasakan air yang mengalir keluar dari puki lina… tanda ia sudah bersedia untuk menerima ujahan pelir aku.. aku letakkan tangan kanan ku ke atas perut buncit lina, sumber kegeraman ku… tangan kiri ku pula menggenggam pelir ku.. aku menggerak-gerakkan batangku, supaya kepalanya bagaikan ‘mengetuk’ bibir puki lina… Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!

“uuuuHhhhh sayang, sedapnya sayang!!! uuuuuuUUuuuhhh,” kata lina yang kini hanya mampu baring & terkangkang…tangannya mencengkam bantal yang disandarinya…lina cuba hendak bangun memerhatikan kerja ku pada cipapnya, tapi ternyata perutnya yang terlalu besar menjadi penghalang utamanya…Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! bunyi sentuhan kotek ku semakin kuat disebabkan puki lina yang semakin membasah… “apa yang you buat tu sayaaaanng??? uuUuuhhhh… sedapnya,’ kata lina yang sedang cuba melihat di sebalik perutnya yang menggunung tinggi…perut i besar sangat!! perut i besar sangat!! Uuuuuhhhh, aaaaahhhhhh, saayaaaanggg!!”lina terus merintih kesedapan..“geram i tengok perut you ni lina!!! Uuuhhh, besar nak mampus!!!” balas ke dengan penuh kegeraman. aku terus menggesel-geselkan kepala pelirku di bibir puki lina. “i nak masuk dah ni!!! you tak takut terberanak ke??!!!” sambungku lagi. tangan kanan ku mula meliar engusap perut buncit lina yang bergerak-gerak. “takpe, takpe!!! UUUUHHHH!! i boleh terima lagi!! i can take it!! masuk sayang!! masuuuUUUUUUAAAAaaaaaaaAGggggHHHH!!!” ucapan lina berakhir dengan erangan yang cukup kuat…pada masa itu, kepala pelirku sudah mula memasuki pukinya… aku menolak lebih dalam…“AAAAaaaaahhhh!” lina mengerang lagi…wajah lina cukup menghairahkan… lina menggertap bibirnya manakala matanya tetutup rapat menahan sondolan batangku…“huuuhh, huuuhhh, huhhhh,” tercungap-cungap lina menerima batangku. padahal aku belum memasuki sepenuhnya. baru separuh … “dalam lagi sayang, dalam lagi!!!”

aku bersedia untuk masuk sepenuhnya… kedua-dua tangan ku berpaut pada perut buncit lina yang terlalu besar… kemudian…MASUK!!! “AAAAAAAaaaaaaaAGGGGHHHH!!” jerit lina…sebaik pelirku masuk penuh, kaki lina terangkat, tangannya pula menarik-narik lenganku. aksinya bagaikan hendak terbangun… “Uuuuuhhhh…” lina merintih.. “uuuuhhh”… aku mula berhenjut!!!“aaaHH! aaaHH! aaaHH! aaaHH! aaaHH! UUuuhhhAaaaaggh!” lina mengerang mengikut rentak keluar masuk pelir ku…kakinya masih lagi terangkat… cadar katil kini menjadi mangsa genggamannya.

kesedapan cengkaman vagina lina memang tidak dapat digambarkan.. pelir 6 inci aku.mampu keluar masuk dengan lancar sekali…“uih, sedapnya puki you ni!!!! perut you ni menggeramkan!!!” aku berhenjut-henjut….tangan aku mmengusap liar perut lina yang terlalu besar… perutnya berayun-ayun..bergerak-gerak… sondolan pelirku mungkin menghampiri kepala anaknya… teteknya turut.berayun mengikut rentak perutnya.“aaaAAAaahhh, sedapnya sayaaaAAAAAAAahhhh…” lina terus mengerang kesedapan… aku terus-menerus menyondol sedalam yang mungkin… tangan ku memegang sisi perut lina, mengurangkan pergerakkannya agar anak dalam perutnya tidak terganggu… aku kemudian lajukan lagi henjutan ku..

CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHhaap!bunyi hentakkan kemaluan aku dan lina semakin kuat… cengkaman puki lina semakin licin… puki lina mula mengalirkan air yang lebih banyak….

“Uhhhh sedapnya!!! puki you makinn sedap sayang!!” kata ku pada lina yang kini menarik-narik pula lengan tanganku. tarikannya membolehkan lina bangkit sedikit dari sandarannya pada bantal-bantal di belakangnya..namun apakan daya, perutnya yang terlalu besar dan bulat bagaikan bola itu menjadi penghalangnya untuk menghampiri dan memeluk tubuhku… aku semakin ’stim’ melihat perutnya itu. aku terbayang-bayang keadaan anak di dalam perutnya…sudah pasti bayi itu ‘dibuai’ oleh goyangan perut lina dari hasil dari henjutan aku yang semakin rancak… “tu la!!! siapa suruh besar sangat!!! kan dah tak boleh bangun! HUh HUh hUH HUh!!!sedapnya!!! huh Huh HUhhhhh!” aku mengerang dan terus berhenjut lebih laju dan mendalam…


Friday, May 6, 2011

Amir ku

sudah 10minit mata amir tertumpu pada tubuh badan nita, rakan kerani sepejabatnya yang kini sarat mengandung 38 minggu. amir bukanlah jenis lelaki yang suka tengok perempuan mengandung, namun lain pula kesnya dengan nita ini... sejak mengandung, tubuh nita kelihatan lebih 'menyelerakan' di mata amir... teteknya yang mulanya kecil, kini membulat penuh bersusu. punggungnya dahulu leper kini melebar, melentik dan semakin gebu. rambutnya yang lurus ke bahu dengan kulit wajahnya yang putih menyerlahkan lagi seri perempuan mengandung ni. tapi apa yang menarik perhatian amir ialah perut nita... perutnya yang memboyot itu kelihatan terlalu besar untuk tubuh nita yang kecil genit tetapi comel itu. perutnya membusung jauh ke depan. mungkin disebabkan perut dan tubuhnya yang kecil itu, menyebabkan bayi yang dikandungkannya tidak mempunyai ruang yang cukup untuk membesar... dah tak banyak ruang, jadi perutnya hanya boleh membesar ke depan saja.. amir sendiri tidak pernah melihat perut mengandung sebesar perut nita. kawan-kawan sepejabat juga pada mulanya ingatkan nita mengandung kembar, tapi rupa-rupanya dia hanya bawak seorang baby sahaja...

ada kalanya ketika kerja, amir yang juga kerani di pejabatnya, mencuri-curi tengok nita yang hanya duduk bersebelahan meja saja.. amir cukup suka melihat tubuh badan nita ketika nita sedang duduk... masa duduk perut nita yang memboyot lebih kurang 46inci++ itu membulat di tengah2 kangkangnya. amir tahu, perempuan mengandung ni bila dah sarat, diorang kena kangkang sikit nak bagi ruang untuk perut.. nita pula kena kangkang luas sikit sebab perut dia ni sangat besar.. kadang-kadang masa duduk tu, nita mengusap-usap perutnya. kadang-kadang juga, nita memberhentikan kerjanya, kemudian menyandarkan dirinya pada kerusi sambil mengusap perutnya yang memboyot dengan kedua-dua belah tangan.. lebih mengujakan amir ialah nita suka memakai baju mengandung yang cukup sendat sampai perut nita kelihatan bagaikan tertonjol hendak meletup. hari ni nita memakai baju mengandung labuh berparas lutut berwarna putih. kain bajunya yang lembut membaluti badan nita yang melentik disebabkan perut nita yang kini bagaikan menunggu masa untuk beranak saja. amir terasa geram sangat hendak mengusap perutnya, tetapi apa kan daya, amir hanyalah rakan sekerja nita, bukan suami yang sah untuk mengusap dan membelai perut nita yang bulat itu... apa yang amir hanya mampu buat cuma ushar nita yang sarat tu, sambil melancap senyap-senyap di bawah meja... hampir tiap-tiap hari amir membuat 'aktiviti bawah meja' akibat tidak tertahan melihat nita yang cukup gagah membawak perut 46inci++ yang membulat bagaikan bola itu..

pada petang hari itu, ramai juga kawan-kawan amir yang balik awal.. nak hujung minggu la katakan.. amir macam biasa balik lambat sebab dia suka menghabiskan masanya dengan surfing website-website lucah sambil melancap kat pejabat.. namun hobi dia petang ini terganggu sikit sebab nita masih tak balik lagi...

"pelik... kenape dia tak balik lagi?" fikir amir. kini hanya tinggal amir dan nita saja di pejabat.

"hai orang sebelah. tak balik lagi ke? biasa cepat je balik..." amir mula menegur nita.

"tak ar... lewat sikit. tak nak bersesak dalam LRT.. lagi pun bukannya ada selalu ada orang nak bagi aku duduk. aku memang dah tak larat nak berdiri lama lagi..." jawab nita.

"laki kau tak ambik ke nita? takkan naik LRT lagi kot.." balas amir.

nita tersenyum kemudian mengalihkan pandangan pada perutnya... "biasa ar... laki aku tu sentiasa sibuk," kata nita. tangan kanan nita mula mengusap perutnya yang terselindung di sebalik baju mengandung nita.. kotek amir mula menegang bila melihat aksi nita tu...

"kau bila nak beranak ya? aku rasa mcm dah lama je kau bawak perut tu," kata amir cuba menenangkan gelora nafsunya yang semakin berkocak disebabkan perut nita yang memboyot tu.. "aku ingat kau dah 9 bulan, tapi aku tengok aku ada je lagi," sambung amir lagi.

"due date aku minggu depan, tapi entahlah... mungkin awal lagi sebab perut aku pun dah besar sangat ni... tapi tak tau lah.." balas nita.

"mungkin dalam minggu ni. perut kau besar la.." kata amir dengan nada terkawal. dia tak mahu nita sedar yang amir suka tengok perutnya...

"hiishh, kau ni. jangan ar cakap mcm tu.. biar la dia keluar cukup bulan," kata nita.

amir dan nita rancak berbual sehinggakan tidak sedar masa telah berlalu begitu lama... ketika berbual, nita menyedari sesuatu tentang amir:mata amir bagaikan tak beralih dari melihat perutnya yang memboyot tu...

"amir, apasal kau dari tadi asyik tengok perut aku je?" tanya nita dengan nada yang sedikit kasar.

"ah? aaa.. errr.." amir sedikit terkejut, tak menyangka nita boleh terperasan dia asyik mengushar perut 46inci nita. "mana lak aku tengok.." amir memberi alasan. Nita tersengih mendengar alasan amir tu...

"nak pegang ek?" kata nita. amir terkejut dengar kata nita tu... mula-mula dia terasa malu, tetapi disebabkan desakan geram dan nafsu yang bergelora memang susah untuk amir menolak tawaran nita tu...

"err... i nak... err, pegang boleh?" amir memberanikan dirinya.

nita tersenyum, lalu menghampiri amir dengan mengheret sekali kerusi yang didudukinya. nita mengambil tangan kanan amir, lalu meletakkannya pada atas perutnya memboyot ke depan. amir bagaikan tidak percaya apa yang dialaminya. perut nita begitu keras sekali. dia turut terasa pergerakan anak yang membesarkan perut nita sampai 46inci++.

"dia tengah menendang tu," kata nita.

"kaki dia kat sini la ek?" kata amir. tangannya mula mengusap bahagian atas perut nita. dalam kedudukan nita sekarang ni, kalau diletakkan gelas atas perutnya, belum tentu gelas tu akan jatuh!!

"a'ah. kaki dia kat situ... so kepala dia kat bawah sana," jelas nita.

tangan amir yang pada mulanya mengusap di bahagian atas perut nita, kini mula bergerak ke tepi kiri perut nita... kemudian ke kanan.. usapannya bagaikan membelai manja perut nita yang cukup besar itu.. nita hanya memerhatikan gelagat amir itu. amir pula hanya menahan gelora nafsunya yang semakin kuat.. koteknya kini mula menegang memenuhi celah kangkangnya akibat rangsangan dari penyentuhan perut nita.kini tangan amir mula bergerak ke bahagian bawah perut nita, nak merasa kepala anaknya bergerak-gerak...

"dah rasa kan?" kata nita apabila melihat tangan amir mula berada di bawah perutnya. tangan amir mengusap lembut... namun nafsu amir sedang meliar mendorong amir untuk mengusap ke bawah lagi ke satu bahagian yang terlindung semenjak perut lina mula membesar 9 bulan..

"Ah! amir.. Jangan kat situ! amir!" Nita terkejut dengan tindakan amir. dia menegakkan tubuhnya, kemudian mengalihkan tangan amir dari tempat sensitif lina... "please amir... jangan kat situ amir... aku bagi kau pegang perut aku aje.. tapi jangan lah usap kat tempat anak aku nak keluar!" kata nita...

amir dan nita saling berpandangan.. nafas mereka kencang. mata amir memandang perut lina dengan penuh bernafsu. tiba-tiba kedua-dua tangan amir memegang sisi perut lina. lina cepat-cepat menggenggam tangan amir, hendak mengalihkan tangannya dari terus memegang perutnya yang sarat...namun genggaman nita semakin lemah apabila amir mula mengusap-usap sisi perut lina yang membusung 9 bulan itu... usapan lembut amir bagaikan belaian mesra yang telah lama nita idamkan... akhirnya nita membiarkan sahaja usapan tangan amir itu.. nita memejamkan mata.. tangannya memegang tangan amir yang begitu lembut membelai perutnya yang kian sarat. amir menaikkan pergerakan tangannya ke bahagian atas perut buncit nita..

"aaAh.. amir," nita merintih.. amir tak pasti nita merintih nikmat atau pun sebaliknya.. yang pasti, kini amir dapat merasa memegang perut nita yang dia idam untuk pegang selama ini.. tapak tangan amir merayap ke seluruh perut nita... dari atas kemudian ke bawah, ke kiri ke kanan.. kekerasan & kebulatan perut nita kini menyebabkan amir bertambah stim.. koteknya berdenyut-denyut, bagaikan meronta untuk dilepaskan tekanan cecair nafsu yang semakin tinggi. nita yang pada awalnya cuba hendak tepikan usapan amir itu, akhirnya mengalah. dia membiarkan sahaja amir mengusap-usap perutnya tanpa rasa bersalah... nita menyandarkan dirinya..kemudian menurunkan sedikit punggungnya ke depan..secara tidak langsung, perut dia kelihatan semakin menggunung. amir semakin teruja.. tangannya kini merayap dengan lebih ligat. amir kemudian bangun dari kerusinya, lalu melutut betul-betul di hadapan nita, di tengah-tengah kangkang nita yang terbuka luas... tangan amir masih kekal di perut nita..amir mula mengusap semula perut nita..

akibat desakan nafsu, amir mula memberanikan diri menggerakkan tangannya ke tempat-tempat larangan nita... perlahan-lahan amir menggerakkan ke atas perut buncit nita.. naik lagi, sehingga ke bawah tetek nita... nita cuma perhatikan gelagat amir itu, namun tiada tanda yang nita akan menghalang niat nakal amir tu.. teruja dengan reaksi nita itu, amir perlahan membawa tangannya ke tetek nita... kini kedua-dua tangannya meramas tetek nita yang penuh susu itu... tangan nita memegang tangan amir yang tengah bekerja itu, namun bukan nak menghalang amir, sebaliknya mengusap-usap tangan amir...

"amir...sedap ar kau ramas tetek aku amir... aaaAaaahhh,"nita mengerang.. ternyata dia sendiri pun tengah bernafsu menerima sentuhan amir..

"kau... ok ke aku buat mcm ni?" tanya amir... bagaikan serba salah, tapi dia tidak merasa pun salah meramas-ramas tetek perempuan mengandung yang sememangnya isteri orang.

"aku dah lama tak rasa sentuhan laki aku sendiri amir... dah lima bulan amir aku gersang.. laki aku sekarang hilang entah ke mana... aku cuma dengar dia kawin dengan perempuan lain, tapi tak tau ar.." balas nita...

mendengar penjelasan nita itu, kini tangan amir mula semakin berani mengusap seluruh bahagian tubuh nita. dia yakin, nita sudah tidak menghalangnya lagi untuk mengusap dan membelai tubuhnya yang kini sedang sarat membawa anak.. kini tangan amir mula bergerak ke betis nita...cuba hendak menyelak baju mengandung nita..

"errr... nak tengok perut kau boleh?" tanya amir. tanpa diduga nita mengangguk..nita kemudian menarik kain bajunya, lalu terdedahlah perut membulat yang cukup putih dah besar... lebih besar apabila dibuka.. nita hanya memakai seluar dalam kecil yang hanya cukup untuk menutup pintu nikmatnya...pemandangan perut besar, dan puki nita yang menyelerakan menyebabkan amir semakin tidak tertahan gelora nafsunya.. tak pasal-pasal, amir mula mengurut pelirnya yang masih tersembunyi di sebalik seluarnya..dia nak pancut!

"jangan ar mcm tu amir.." tiba-tiba nita bersuara.. "kalau amir nak, masuklah," kata-kata nita bagaikan satu berita gembira yang telah lama ditunggu oleh amir..kini tangan amir dah mula memegang saluran peranakan nita.. amir menyeluk masuk ke dalam panties nita yang bewarna pink.

"aaAaaaahh.." nita mengerang perlahan. nita terasa jari-jari amir menyentuh pintu vaginanya... sudah lama pukinya tidak disentuh dan dirangsang sedemikian. air berahi nita mula mengalir keluar membasahi pukinya yang telah lama kering. jari amir mula mengorek-ngorek pukinya...

"aaahh... uhhhh... amir... auuuhhhh," rintihan nita semakin kuat. nafas berahi lina semakin kencang, perutnya yang membulat beralun-alun mengikut rentak nafsu nita. amir yang sememangnya kegeraman dengan perut nita itu, mula mencium seluruh perut lina, sambil itu jari-jarinya tak berhenti mengorek puki nita lembut dan enak. sedapnya tidak terkata. air mazi nita mula membasahi seluar dalamnya. akibat tidak tertahan, nita menolak amir yang sedang rakus membuat rangsangan. nita duduk menegak. dia memerhatikan susuk tubuh badan amir... kemudian dia melihat kangkang amir. satu bonggolan kelihatan pada seluar amir... nita mula memegangnya. ternyata, kotek amir mengeras seperti sebatang kayu.

"nita... aaahHhh," kini giliran amir pula yang terangsang. ketika itu nita mula membuka zip seluar amir. ketika itu juga zakar amir yang keras dan panjang 6inci itu terjuntai keluar..tangan nita mula memegang batang amir yang keras itu. nita mengurut batang zakar amir..seperti pukinya, air berahi amir sudah mula meleleh keluar, tanda mani amir akan meledak sekiranya diberi rangsangan yang secukupnya.

"amir, amir tak pakai seluar dalam ke?" tanya nita sambil mengurut batang zakar amir

"uuhhh.. amir pakai.. tapi..." amir terhenti seketika. cuba menahan kesedapan urutan nita tu.. dia terasa maninya bagai nak terkeluar.. "uuuhhh... amir dah... melancap pagi tadi.... tengok nita..uhh" sambung amir yang jelas tak tertahan dengan kesedapan yang dinikmatinya. "dah basah seluar dalam... uuuhhh... terus aku bukak aje tadi.." sambungnya.

"aku suka tengok perut kau nita... uuhhhhHh.. sedapnya....besar betul perut kau!" kata amir lagi...

amir yang dah tak tertahan terus berdiri... kini batang amir betul-betul terjuntai di muka nita.. nita dengan penuh rakus, mula mengoral batang amir yang keras..

"sluuurrp...chup...sluuurrp," kuat sekali nita mengulum pelir amir tu..

"nita, sedapnya!!!" amir jelas tak tertahan..kotek amir yang tegang dihisap,kini dicengkam pula oleh tangan nita yang cukup berkemahiran mengurutnya.. buah zakar amir turut diramas sehabis-habisnya...kepala nita terhenjut-henjut mengoral kotek amir.tangan nita mula beralih ke perutnya. perutnya yang memboyot diusap-usap ketika rakus mengoral kotek amir...

amir melepaskan koteknya dari sedutan mulut nita, lalu melutut betul-betul dihadapan perut nita yang membusung bulat di tengah kangkang nita yang terbuka. dia mengusap perut nita, mencium seluruh perut nita yang masih berselindung di sebalik baju mengandung.ternyata perut nita menjadi pemangkin kepada kebangkitan nafsu amir yang membuak-buak.

amir kemudian bangkit, menarik nita berdiri bersamanya. amir merenung nita yang kini kelihatan lebih ayu di matanya. tangan amir erat memegang sisi perut nita yang besar, sambil itu dia menggeselkan kemaluannya di lengkungan perut nita yang membulat indah. tercalit lendir air kotek amir pada baju nita. nita hanya memerhatikan perbuatan amir yang penuh nafsu itu. tangannya erat memegang atas dan bawah perutnya, menonjolkan kebulatan perutnya yang menunggu masa untuk diberanakkan.

amir merendahkan dirinya. bibirnya mula menghampiri wajah nita.. nita menyambut kedatangan bibir amir dengan kucupan yang cukup manis..amir dan nita mula "bertarung" lidah di dalam mulut mereka. tubuh mereka bersatu dalam pelukkan umpama sepasang suami isteri yang sudah lama tidak bersetubuh.. tangan nita bercakaran di belakang amir. tangan kiri amir memegang erat belakang nita yang melengkung indah akibat bebanan perut yang terlalu besar, manakala tangan kanan amir mengusap-usap tempat perlindungan anak yang dikandung nita. bagaimanapun amir terpaksa bongkok sikit untuk memberi ruang kepada perut nita yang menonjol terlalu jauh ke depan...tapi bagi amir itu hanya salah satu nikmat yang tidak terkata baginya, berasmara dengan perempuan yang sarat mengandung yang bukan isterinya adalah satu peluang yang amat sukar dikecapi.

ketika mereka sedang hangat bercumbuan, tiba-tiba nita menarik bibirnya dan melepaskan pelukannya pada tubuh amir. nita bernafas kencang. dada dan perutnya bagaikan bergerak-gerak mengikut gelora nafasnya. mata lembut nita terbuka layu.. kini nita mula dikuasai perasaan nafsu untuk menerima sondolan kotek amir pada saluran peranakkannya. nita menyeluk baju mengandungnya, kemudian menarik seluar dalamnya yang dibasahi air mazi yang terkeluar akibat daripada rangsangan nafsu amir.

"amiir.." nita bersuara. "masuk amir... boleh?"

amir terkejut sedikit dengan undangan nita.

"masuk?" kata amir bagaikan tidak percaya.. "tapi boleh ke?"

"kenapa amir?" balas nita.

"kau tengah sarat nita... tak apa-apa ke? kalau terberanak macam mana?" amir meragui sedikit keupayaan nita untuk menerima kemasukan koteknya. maklumlah, perut nita terlalu besar dan dijangka beranak dalam seminggu dua ni...

"tak kisah la amir.. aku dah lama tak rasa kemasukan seorang lelaki, amir," nita mengusap-usap perutnya.

"nak harapkan laki aku, tak boleh diharap... kononnya aku tak seksi... perut besar sangat lah, takut terberanak lah... tengok-tengok dia beromen dengan perempuan lain pulak!! 6 bulan aku tak dapat amir, 6 bulan!" nita mengeluh mengenai suaminya. amir baru mengetahui keadaan sebenar rumah tangga nita, tapi dia yang terlalu berahi menikmati nita tidak peduli sangat apa yang dicerita oleh nita.

"kalau terberanak lepas ni, beranak lah.. kalau aku dapat bawak anak kau pas ni, kau tentu suka kan?" sambungnya lagi. tangan kiri nita menggenggam kotek amir yang keras menegang. nita menarik pelir amir, bagaikan hendak dimasukkan terus ke dalam cipapnya, tempat laluan anak nita yang bakal diteran keluar dalam masa seminggu dua ini.

amir terlalu teruja mendengar kata-kata nita itu...koteknya yang terjuntai bergerak-gerak di dalam genggaman tangan nita. amir kemudian menanggalkan seluarnya. seperti nita, kini tiada apa yang menjadi penghalang untuk amir menyatukan pelirnya dengan cipap nita..

nita menarik amir menghampirinya..tangan nita masih erat memegang kemaluan amir yang tegang itu. kini mereka berdua menuju ke satu tempat yang mampu memberikan keselesaan untuk mereka satukan tubuh mereka: kerusi sofa pejabat...

"amir.. duduk boleh?" kata nita. amir menuruti saja permintaan dari seorang perempuan yang sarat mengandung.. amir pada mulanya tidak pasti apa yang nak dibuat oleh nita. tapi bila nita mula membelakanginya, amir tahu apa yang nita hendak lakukan.. nita membuka baju mengandung yang dia pakai sepanjang masa ini. hanya bra berwarna merah jambu yang menutupi tubuhnya yang berbadan dua sekarang.. amir yang sedang duduk, mengurut koteknya yang kini tegak menegang bagaikan tiang bendera. koteknya bagaikan tidak sabar hendak merasa lubang cipap lina yang telah habis basah...

kini nita sudah bersedia hendak melabuhkan pukinya kepada kotek amir yang tegak terpacak... air berahi nita jelas kelihatan meleleh keluar di celah kangkangnya. nita yang membelakangi amir, mula menonggeng. perlahan-lahan dia merendahkan punggungnya ke pangkuan amir.. amir merapatkan kakinya. tangan amir memegang punggung lebar nita, meramas-ramas sekali kegebuan yang cukup terserlah pada bontot nita. puki nita sudah hampir tiba ke pengkalannya... amir mula terasa geseran kulit yang cukup lembut dan berlendir nikmat pada kepala koteknya... amir mula memegang koteknya... mencari-cari lubang untuk dia menyondol... nita yang sedang menonggeng, berpaut pada lutut amir... dia cuma menunggu masa untuk menerima kedatangan kotek amir yang semakin hampir kepada cipapnya...

"amir... aaAhhh.. amir.... Uuuhhh... depan sikit amir... depan sikit.. uuuHhhh AaaaaAAAhhhhh!" nita sudah rasa kepala kotek amir yang besar itu berada di bibir farajnya..

"nita...Aahhhh," amir membalas rintihan nita. "sedapnya... UUUhhhhhh"

amir dengan perlahan menolak koteknya menembusi mulut cipap nita... nita pula merendahkan badannya.. dengan mudah sekali kepala kotek amir mula memasuki cipap nita... perlahan-lahan kini batangnya pula mula memasuki lubang sedap nita..

"amir!! amir!!! aaaAAhhhhh!!! sedapnya!! UUuuuHHh AHhhhhh!!!" nita mengerang nikmat... akhirnya kotek amir memenuhi puki nita yang dah lama tidak menikmati kekerasan zakar lelaki..

"AaaaaHHhhhhmiirr... UUhhhhhhh!!!!" nita dapat merasakan kekerasan kotek amir yang menyondol pukinya dari bawah.. masa nita mula menerima sondolan kotek amir, nita duduk tegak..terkaku menikmati kedalaman sondolan zakar amir..nita mula menyandar pada amir... amir memeluk nita. tangan kanannya dipautkan pada tetek nita yang ditutupi coli lembut, sementara tangan kirinya pula memegang bawah perut nita yang menggunung..

amir terasa kemutan puki nita yang enak.. amir menaikkan pinggulnya untuk menolak koteknya lebih dalam.

"ah, amir aaaAaahhh... amir!! uuuhhh..." tiba-tiba nita mengerang..

"kenapa nita? ok ke?" tanya amir sedikit kerisauan. dia takut juga kemungkinan sondolan pelirnya akan menyebabkan nita terberanak.

"lagi amir...huhhhh... lagi... sssdaaaap.." balas nita. "uuUUUAAHAHHHHHHH!!!" nita meraung kesedapan.

amir tidak membuang masa. dia mengeratkan lagi pelukkan tangannya disekeliling perut nita yang membusung sarat.amir mula melancarkan tujahan zakarnya ke dalam cipap nita. nita terhenjut menerima tujahan kotek amir.. mula-mula sekali dua, tapi tidak lama lepas itu, nita semakin rancak berhenjut. pukinya kini menyambut henjutan demi henjutan dari kotek amir yang berada dibawahnya.nita memegang tangan amir yang erat memeluk perut saratnya. nikmat sondolan kotek amir menyebabkan nita terlupa sebentar keberatan perut yang dikandungnya. bergoyang-goyang perut nita sewaktu dia sedang galak berhenjut...kesedapan yang dirasainya tidak terkata lagi menyebabkan nita tersandar pada amir yang memeluknya dari belakang.. kekecilan tubuh nita memudahkan amir melihat hasil henjutannya pada perut nita yang digeramkannya. setiap kali amir menujah, perut nita turut ternaik.. gerakkan turun naik perut nita membangkitkan kegeraman dan nafsu amir.. lebih-lebih lagi, cengkaman dari cipap nita sungguh sedap.

"aaahhh, uuhhHH!!! amir!! sedaaaAApnye!!!" nita mengerang nikmat..tubuh badan kecilnya telah terlepas dari pelukan amir...kini, dia sendiri yang mengangkat tubuhnya untuk mengecapi kotek amir yang tegak terpacak..perut 46incinya bagaikan dilupakan begitu sahaja. dengan barpaut pada lutut amir yang tertutup rapat, nita menggagahkan diri berhenjut untuk merasa gerakkan keluar masuk penis 6inci amir. ketika nita sedang bekerja keras untuk mencapai kemuncak nafsu, tangan amir mengusap liar belakang badan nita..dari bari belakang, jarinya menjalar ke depan hingga ke sisi perut nita... dia membiarkan sahaja tubuh sarat nita mengerjakan koteknya yang tegang.

PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP!

bunyi lagaan punggung nita dan dasar kotek pinggul amir mengiringi rintihan nikmat mereka berdua.

"sssEeedapnya kau nita!!! uuuHh! uHHH! uhhh!1" amir mengerang tidak tertahan. kini dia mula merasakan buah zakarnya bagaikan sudah bersedia untuk melepaskan cecair nikmat putih amir...dari puki nita pula turut mengalir cecair putih berahi yang membasahi kotek amir. nita masih meneruskan henjutannya, walaupun tidak selaju tadi.

"nita!! uhh! NITA!!!" amir tiba-tiba mengerang kuat. cengkaman puki nita membawa kotek amir ke hujung ketahanannya. amir dah nak terpancut.

"AMIIIiiiirrr uuuuUUUUUHHHH AAAAAAAAAAAAAH!!" nita teruskan henjutan. namun ia terhenti kerana punggungnya ditahan oleh amir. amir menolaknya naik.. akhirnya kotek amir terlepas dari kemutan puki nita...amir rupanya dah nak terpancut. sebab itu dia terpaksa melepaskan koteknya dari lubuk peranakan nita. tolakan amir menyebabkan nita terpaksa berdiri...nita memegang bawah perutnya yang sedang bergerak-gerak mengikut nafas kencang nita..

"nita? nita ok ke?" amir menghampiri nita. tangan dia mengusap-usap perut nita yang memboyot besar..timbul kebimbangan akan aksi mereka tadi akan menyebabkan nita terberanak awal. ketegangan hendak pancut hilang serta merta di sebalik kerisauan amir..

"ok amir... huhh.. huhh.." kata nita sedikit tercungap.."sedap amir...sedap sangat.. huhh.. huhh.." mata nita terkatup rapat ketika meluahkan perasaan sedap yang dinikmatinya..nita dah kepenatan...

tangan amir yang bertapak di perut besar nita mula dapat merasakan pergerakkan bayi dalam kandungan nita. amir mengusap-usap perut nita.

"bergerak anak ni nita.. kau tak sakit ke?" kata amir. nita cuma menggelengkan kepala... nita masih memegang perutnya.

nita tercungap-cungap kepenatan, amir pula sudah tidak tertahan nak pancut. namun begitu, 10 minit kemudian mereka kembali aktif berhenjut di sofa pejabat itu. kali ni, nita terbaring kangkang dengan begitu luas sekali... kaki kanannya terangkat tinggi ke atas kepala sofa.. tangannya pula mencengkam kuat tangan amir yang sedang berpaut pada perut nita. perut nita bergoyang-goyang ketika menerima sondolan kotek amir...

ketika menikmati henjutan amir, nita terasa anak yang dikandungnya bergerak-gerak bagaikan diayun di dalam buai...perutnya yang menggunung tinggi itu diusap. nita sempat juga berharap agar anak dalam perutnya tak terkeluar ketika dia sedang rancak melayan berahi yang dia nikmati sekarang.. tapi nikmat kotek amir mengatasi segalanya.. nita membesarkan kangkangannya.. tubuh badannya yang sedang sarat tu digerakkan untuk menyambut sondolan kotek amir...

"aaaAaaahhh.. amir... masuk dalam lagi amir.... uhhhhh... uhhhh... " nita mengerang nikmat. nita seperti terlupa perut dia kini sedang sarat mengandung. dia tidak peduli lagi risiko dia akan terberanak sekiranya sondolan amir itu terlalu dalam.

"jemputan" lina bagaikan pemangkin untuk amir menyondolkan keris nikmatnya lebih mendalam dan rancak. pergerakan perut dan juga buah dada nita yang membulat itu pula menjadi penggalak untuk amir berhenjut lebih laju lagi!!

"huh! Huh! Huh! huh!! geram betul aku tengok perut kau nita! huh huh huhhh! besar sangat!" amir merintih kegeraman. tangannya kini mula memegang sisi perut nita.. henjutan kotek amir kini semakin rancak!

PAP PAP PAP PAP PAP PAP!! bunyi hentakan kemaluan mereka "memeriahkan" lagi suara mengerang amir dan nita..

"amir! AMIR! AMIiiiiirrr! aaaah, huuuuuuhhHHHHh! AAAAARRHHH!" tangan nita yang ligat mengusap perutnya kini menarik-narik tangan amir yang sedang erat berpaut di sisi perut nita yang membusung tinggi. nita bagaikan hendak menarik dirinya untuk berdiri... kaki nita mula mengepit tubuh amir yang sedang rancak berhenjut.amir dapat merasakan kemutan puki nita semakin mencengkam kuat.. kemutan itu bagaikan cuba hendak memerah keluar mani amir yang telah lama bersedia untuk dipancutkan. amir dapat merasakan bala tentera 300 juta spermanya kini sudah bersedia hendak dilepaskan! kemutan konek nita kini juga semakin kuat sehingga air pukinya turut meleleh keluar dengan banyak sekali!

"amir! amir! Amir! aaaaRrrghhh! UUghhhhhhhhHhhH! AAAAAAAAAAHHH!!!" nita bagai sudah tiba dikemuncaknya! sungguh kuat cengkaman tangan dan kaki nita pada amir...nita hendak terbangun memeluk amir namun perut buntingnya terlalu besar!

"aaahh! AHHHH! NITA! AKU NAK PANCUT!! AAAAHHHH! AAHHHHH!!!" amir mula menjerit nikmat. kini dia sudah tidak tertahan menerima cengkaman puki nita yang cukup sedap mengurut koteknya yang keluar masuk dengan rancak sekali! kini dia dapat merasakan maninya mula bergerak laju ke pangkal koteknya!!

"PANCUT AMIR!!! PANCUT AMIIIIIRRRR!! AKU DAH TAK TAHAAAAAAAAAAAAGGGGGGHHHH!!" nita mengerang kuat!! kekuatan suara berahi nita kemudian disusuli pula dengan kemutan terkuat pada kotek amir!!

"NITA!! NITA!!! AAAAAGGGHHHHHH!!!" jeritan amir diakhiri dengan satu henjutan yang cukup mendalam!!!

CREEEEEEETTT!!! CREEEEEEETTT!!! CREEEEEEETT!!!

Akhirnya terpancut juga mani amir.. ledakan demi ledakan air nafsu dilepaskan ke dalam salur peranakan nita yang sudah lama tidak menerima pancutan mani. mata mereka terkatup rapat menikmati saat kemuncak gelora nafsu. cita kaki dan tangan nita yang kuat pada awalnya kini semakin lemah... akhirnya nita terbaring lemah.. tangannya mengusap bawah perutnya yang terlalu besar.. sedikit ketengangan dapat dirasakan di bawah perutnya.. namun nita tak berapa risau.. dia sudah puas menerima pancutan mani amir yang cukup nikmat!!

amir menarik keluar koteknya... meleleh keluar air mani amir bersama dengan cecair puki nita...kemudian, amir memberikan beberapa ciuman kepada perut nita yang sedang teramat sarat itu..

"nita.... huh, sedap nita... huh..." kata amir.. tercungap-tercungap kerana kepenatan.

"sedapnya... sedap sangat... hhhuuuuhh" balas nita penuh kepuasan..

mereka kemudian berpelukan dan berciuman, meleraikan kepenatan setelah puas melayan nafsu berahi mereka masing-masing. namun, ketika mereka sedang seronok bercumbuan, nita terasa pukinya dibasahi cecair yang banyak! rupa-rupanya nita nak terberanak!! dengan tergesa-gesa amir menghantar nita ke hospital. nita selamat beranak akhirnya. terberanak awal disebabkan henjutan nikmat amir dan nita



Wednesday, May 4, 2011

Bila Curang ..

Rozita terus mengayak-ayakkan punggungnya dek kegelian. Dia mendengus keenakan sambil mengeluarkan erangan nikmat. Sambil Uncle Dave asyik dengan liang cipapnya, Rozita pula asyik meramas-ramas kedua-dua teteknya dan menggentel-gentel putingnya yang memang telah sedia keras dari tadi. Kemudian Rozita rasakan lidah Uncle Dave menular ke atas lurah cipapnya dan berlegar-legar di biji kelentitnya pula.

"Ohhh....uncle it's nice...do it uncle....lick my clit.....suck my clit uncle.... suck my clit harder uncle....", Rozita mengerang menikmati jilatan dan nyonyotan Uncle Dave terhadap biji kelentitnya.

"Rozita...your vagina smells so sweet....I've forgotten the smell of vagina until now. Your clitoris is long and hard.....I love sucking it..." kata lelaki tua ini.

"Do whatever you want uncle.....satisfy me uncle. It's been two months since I last have a moment like this. Satisfy me uncle.... oooooo......I love your tongue uncle...." Rozita menggalak Uncle Dave supaya terus menjilat dan menghisap biji kelentitnya.

Seketika kemudian Rozita rasakan sesuatu di dalam dirinya. Dia rasakan seluruh badannya menggeletar kegelian dan perutnya kembang kempis. Kemudian dirasakan lubang buritnya seperti digaru-garu dan dinding buritnya terkemut-kemut.

Rozita kini menghampiri klimaks kedua kalinya. Kedua-dua tapak tangannya kini meramas-ramas rambut Uncle Dave sambil terus meneka-nekan kepala lelaki tua itu rapat ke cipapnya. Rozita tidak menginginkan lidah keras Uncle Dave meninggalkan lubang burit dan biji kelentitnya selagi dia belum puas mengalirkan lendir nikmat dari liang buritnya ini. Rozita kepit kepala Uncle Dave kuat-kuat dengan pehanya.

"Oohhhh....uncle.....I'm cumminnggg.... I'm cuummmiiiinnnngggggg......... aahhhhh...... aaaahhhhhhhhhh.........", Rozita mengerang panjang menikmati klimaks yang diberikan Uncle Dave.

Sudah dua kali Rozita mencapai klimaks; yang pertama dengan tangan lelaki tua ini di bilik mandi dan yang kedua dengan lidahnya pula. Rozita mula mentaksirkan tentu lebih hebat nikmat klimaks yang akan diperolehinya bila Uncle Dave mula merodokkan batang pelir yang besar dan panjang itu ke dalam buritnya.

"Ohhh... tidak sabar rasanya nak aku nantikan batang pelir kau uncle...sumbatkanlah cepat uncle...buritku dah gatal menantikan rodokan pelir kau...cepat le...", rintih Rozita di dalam hatinya.

Uncle Dave masih lagi menjilat dan mengucup lubang burit Rozita membuatkan perempuan muda ini terus kegelian dan mengalirkan lendiran air maninya dengan banyak. Rozita tercungap-cungap menikmati klimaks keduanya itu. Lelehan lendir Rozita yang banyak mengalir keluar dari lubang buritnya dilahap dan dihirup habis oleh Uncle Dave.

Uncle Dave kemudian menegakkan badannya sambil mengukir senyuman kepada Rozita. Kelihatan bibirnya basah dek lendiran Rozita. Uncle Dave kemudian mengucup mulut perempuan muda ini.
Rozita dapat merasakan lendiran air maninya di mulut lelaki tua ini.

Seketika kemudian Uncle Dave baring di sisi Rozita. Tangannya masih menekup tundun tembam Rozita sambil diusap-usapnya. Kegelian di cipapnya masih terus dirasakan Rozita ekoran usapan tapak tangan Uncle Dave di tundun tembamnya sambil jari hantu lelaki tua itu menjalar di biji kelentitnya lalu digentel-gentel.

Rozita mengerang kenikmatan, tangannya terus menjalar di perut Uncle Dave dan akhirnya mencapai batang pelir lelaki tua itu yang masih tegang keras. Dikocok-kocoknya batang pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua ini mengerang nikmat.

Rozita mengangkat badannya dan meletakkan kepalanya di atas perut Uncle Dave menghala ke batang pelir lelaki tua itu. Tangannya masih terus mengurut-urut serta mengocok-ngocok pelir Uncle Dave.

Seketika kemudian Rozita merapatkan mukanya ke batang pelir Uncle Dave sambil menjulurkan lidah menjilat-jilat kepala pelir Uncle Dave yang kembang berkilat. Lidah Rozita menusuk-nusuk lubang kencing lelaki tua itu yang telah mengeluarkan air mazinya. Menggigil Uncle Dave bila diperlakukan begini.

"Ohhh...Rozita...it's nice.....it's been years since I last felt like this....ooooohhhhh....", erang Uncle Dave sambil memegang kepala Rozita.

Mendengar erangan Uncle Dave membuatkan Rozita makin terangsang dan terus mengulum kepala pelir lelaki tua itu setelah puas dijilat-jilatnya. Kuluman kuat Rozita terhadap kepala pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua itu terus mengerang kenikmatan. Telah lama dia tidak mengalami nikmat pelirnya di kulum dan dihisap.

Rozita terus melingkari kepala pelir Uncle Dave dengan lidahnya sambil mengulum, menghisap, menyonyot dan menyedut kepala pelir Uncle Dave. Terasa penuh mulutnya disumbat kepala pelir lelaki tua itu yang lebih besar dari kepunyaan suaminya.

Rozita berusaha memasukkan lebih banyak batang pelir Uncle Dave di dalam mulutnya, namun tidak termampu olehnya kerana hanya kepala pelir hingga ke paras takuk sahaja yang dapat memenuhi rongga mulutnya. Rozita kemudiannya mengucup dan menjilat seluruh batang pelir Uncle Dave dari hujung kepala hingga ke pangkal. Terasa bulu-bulu yang walaupun dipotong rapi oleh Uncle Dave, masih ada yang menusuk ludang hidungnya. Sambil tetap mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Rozita mengemam dan sekali sekala menyonyot kantung telur Uncle Dave, membuatkan lelaki tua itu mengerang kuat.

"Aahhhhh.....Rozita....it's so nice.....".

Rozita terus mengerjakan pelir lelaki tua itu yang telah lama tidak menikmati kuluman dan hisapan pada pelirnya oleh seorang perempuan. Dia ingin membayar kembali nikmat yang diterima ke atas Uncle Dave hingga lelaki tua itu memancutkan air mani ke dalam mulutnya. Dia rela menelan air mani lelaki tua ini, walaupun air mani suaminya sendiri belum pernah dipancut di dalam mulutnya apa tah untuk ditelannya. Setelah menelan air mani ketiga-tiga perompak tadi, kini Rozita rela untuk menelan air mani Uncle Dave pula.

Uncle Dave terus mengerang dan mendengus nikmat pelirnya dikulum, dihisap dan dinyonyot Rozita. Telah lama dia tidak menikmati suasana begini. Malah dia telah lupa bagaimana kenikmatan sewaktu pelirnya dikerjakan begini. Walaupun bekas isterinya ada menghisap pelirnya sebelum mereka, suami isteri melakukan persetubuhan, seingat Uncle Dave, kuluman dan hisapan Rozita lebih nikmat dirasanya.

"Ohhhh...Rozita..it's nice....but please stop... I want to fuck you now. I want to feel your vagina's grip. Please stop...pleaseee....", rayu Uncle Dave. Dia dah tak tahan untuk merasakan kemutan burit perempuan; yang telah lama tidak dirasakannya.

Rozita tersenyum mendengarkan rayuan lelaki tua itu. Di hatinya tercetus kata-kata, "akhirnya kau dah tak sabar nak rasakan kemutan buritku.
Aku juga dah tak sabar menantikan rodokan batang pelir kau yang besar dan panjang ni sejak tadi lagi".

Rozita melepaskan pelir Uncle Dave dari hisapannya dan menoleh memandang lelaki tua itu seraya mengukirkan senyuman.

"Don't you want to shoot your sperm in my mouth uncle? Like what I did to those three Indonesian men?" sengaja Rozita bertanyakan soalan.

"I would love to my dear...but I want to fuck you now...I can't stand to feel your vagina's grip. It's been so long..I hope you understand.." terang Uncle Dave.

Rozita mengangguk faham dengan keinginan Uncle Dave. Dia terus baring terlenteng di sebelah lelaki tua itu sambil menggamit Uncle Dave supaya menaiki tubuhnya. Rozita mengangkangkan pehanya seluas mungkin seolah-olah bersedia memberi ruang untuk tindihan badan sasa Uncle Dave.

Uncle Dave melutut di celah kangkang Rozita dengan memegang dan menghalakan kepala pelirnya di muara burit Rozita. Rozita terasa kegelian di muara buritnya bila Uncle Dave menggesel-gesel kepala pelirnya, yang mengembang itu, di lurah burit penuh lendir berahi wanita muda yang sedang terbaring mengangkang. Sesekali sekala kepala pelir lelaki tua itu digesel-gesel di biji kelentit Rozita membuatkan Rozita mengerang kesedapan.

Setelah puas melumur kepala pelirnya dengan lendiran burit Rozita, Uncle Dave meletakkan kepala pelirnya tepat di pintu masuk gua nikmat Rozita. Kemudian kedua-dua pelipat kaki Rozita dipegang Uncle Dave yang masih berdiri melutut di celah kangkang Rozita, membuatkan bontot wanita muda itu terangkat dan muara buritnya ternganga menanti terobosan batang pelir yang telah lama dinanti-nantikan itu.

Perlahan-lahan Uncle Dave mendorong pungggungnya ke depan. Perlahan-lahan juga kepala pelirnya yang tengah mengembang itu, menguak bibir minora burit Rozita lalu, sedikit demi sedikit, tenggelam ditelan burit wanita muda itu. Uncle Dave mengerang enak ketika batang pelirnya perlahan-lahan meneroka lubang burit yang sempit itu. Keenakan yang telah lama tidak dinikmatinya kini dihayati sepenuhnya oleh Uncle Dave.

Ohh....sungguh tidak disangkanya petang ini dia dapat merasakan semula kenikmatan bersetubuh setelah sekian lama dia berpuasa seks. Petang ini dia dapat menikmati daging mentah wanita yang sebaya umur dengan anak perempuannya. Seharusnya wanita muda ini layak menjadi anaknya dan dilindungi. Namun gelora nafsu kedua-dua mereka mengenepikan soal-soal moral dan agama. Hanya kenikmatan dan kepuasan bersama yang terukir di benak fikiran masing-masing.

Bagi Rozita, dia mengerang lembut bila biji kelentit dan lurah buritnya digesel-gesel kepala pelir Uncle Dave hingga mengeluarkan lebih banyak lendiran licin dan lekit. Dia mendengus ketika muara buritnya di kuak kepala pelir dan sedikit demi sedikit liang buritnya diselami batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu. Terasa olehnya kehangatan pelir Uncle Dave walaupun tidak sehangat pelir suaminya.
Terasa juga olehnya liang buritnya seperti sendat dan padat disumbat batang pelir yang besar.

Setelah seluruh batang pelir Uncle Dave dibenamkan di dalam buritnya, Rozita terasa kesenakan, kerana batang pelir Uncle Dave telah meneroka jauh di dasar buritnya; tempat yang tidak pernah tercapai oleh batang pelir suaminya. Pelir Uncle Dave memang panjang berbanding dengan pelir suaminya.

Namun, Rozita tetap mengakui, setelah merasakan pelir Uncle Dave di dalam buritnya, pelir suaminya lebih keras dan lebih enak. Walau bagaimanapun, buat ketika ini, biarlah dia menikmati batang pelir yang sedang ditelan buritnya kini. Kini seluruh dinding burit Rozita mengemut-ngemut batang pelir yang memenuhi rongganya itu. Disebabkan lendiran yang begitu banyak dikeluarkan dinding buritnya, maka rongga buritnya dapat menerima seluruh batang pelir Uncle Dave tanpa terasa sakit melainkan nikmat semata-mata.

Setelah Uncle Dave membenamkan seluruh batang pelirnya di dalan burit Rozita, dia hanya berdiam sahaja menikmati kemutan demi kemutan dinding burit wanita muda ini. Uncle Dave langsung menindih Rozita lalu mereka berkucupan. Dalam berkucupan ini, kedua-dua Rozita dan Uncle Dave tetap dapat merasakan denyutan dan kemutan alat-alat nikmat masing-masing. Rozita merasakan denyutan batang pelir Uncle Dave, sementara Uncle Dave merasakan kemutan burit Rozita.

Sesekali sekala Uncle Dave meramas-ramas kedua-dua gunung kembar Rozita sambil menyonyot-nyonyot puncaknya silih berganti.
Rozita pula terus membantu menyuakan puting teteknya ke mulut Uncle Dave. Lama mereka berbuat demikian hungga akhirnya Uncle Dave kembali berdiri melutut di celah kangkang Rozita.

Sambil memerhatikan wanita muda yang terlentang terkangkang itu, Uncle Dave dengan senyum berkata, "It's so wonderful Rozita.. I've already forgotten how wonderful sex is. It's really nice and thrilling to have my penis suck by your vagina....thank you for lighting up my life again.....thank you...".

Rozita hanya tersenyum kuyu, "Ooo uncle....you really filled me with you big and long penis. I've never felt so filled up...".

Rozita langsung mengayak-ayak bontotnya. Ia ingin merasakan batang pelir Uncle Dave segera beraksi keluar masuk di dalam cipapnya. Ia ingin segera merasakan geselan dan gesekan takuk kembang pelir Uncle Dave di dinding buritnya. Tidak sabar lagi dia menunggunya. Uncle Dave memahami kehendak Rozita, lalu dia dengan kemas dan mantap menarik perlahan-lahan pelirnya hingga hujung kepala pelirnya sahaja berada di dalam cipap Rozita.

Sewaktu Uncle Dave menarik pelirnya, Rozita terasa sungguh nikmat geselan dan gesekan takuk kembang Uncle Dave di dinding buritnya. Terasa olehnya bawah kelentitnya seperti dikuis-kuis, membuatkannya tidak keruan menikmati kegelian yang diberikan. Akibat kegelian ini dinding burit Rozita dengan sendirinya mengemut-ngemut erat batang pelir yang sedang menyelam di dalamnya.

Uncle Dave kemudian menyorong pelirnya perlahan-lahan hingga ke pangkal, membuatkan pelirnya santak memenuhi liang burit Rozita.
Rozita menikmati sorongan pelir ini dengan hanya putih matanya yang kelihatan. Mulutnya pula ternganga mengeluarkan erangan dan dengusan nikmat.

"Oooo...uncle ...it's wonderful...it's nice.....".

Berkali-kali Uncle Dave lakukan begini diikuti kemudiannya dengan tarikan dan sorongan yang laju dan padat. Setiap kali sorongan padu dilakukan Uncle Dave, hingga pelirnya santak di dasar liang burit Rozita, dia asyik memerhati penuh berahi alunan tetek Rozita seiringan kepaduan sorongan pelirnya. Tetek Rozita yang besar dan pejal itu bergegar-gegar dan beralun-alun dengan setiap henjutan Uncle Dave. Rozita terus mengerang nikmat dengan aksi laju dan padu Uncle Dave hingga akhirnya......

"Uncle.....faster uncle....faster.....harder uncle.....harder......".

Uncle Dave makin melajukan gerakan sorong-tariknya hingga dia sendiri merasakan kegelian di hujung pelirnya. Terasa olehnya kemutan mantap burit Rozita seolah-olah memerah batang pelirnya agar segera memuntahkan laharnya. Uncle Dave sudah tidak mampu untuk bertahan lagi, lalu mengerang panjang......

"Ooooo.....I'm cumming.....I'm cummingggggg......", Uncle Dave memuntahkan laharnya.

Apabila dirasanya pancutan air mani Uncle Dave, Rozita juga mencapai klimaksnya....

"Aaaaa.....uncle I'm cumming....I'm cimmingg tooooooooooo.......".

Uncle Dave dapat merasakan siraman hangat air mani Rozita di seluruh batang pelirnya di samping cengkaman kuat burit wanita muda ini terhadap batang pelirnya. Dinding burit Rozita semacam memerah keluar sisa-sisa air mani lalaki tua ini. Banyak air mani Uncle Dave terpancut keluar; air mani yang telah bertakung selama 15 tahun.

Uncle Dave kemudian merebahkan badannya di sebelah Rozita. Rozita masih terkangkang. Dia terasa lelehan hangat air mani kedua-dua mereka menuruni alur bontotnya terus melimpah di atas cadar katil empuk Uncle Dave. Kedua-dua mereka menyusun semula pernafasan yang rancak tadi menjadi tenang kembali.
Mereka berpandangan antara satu sama lain sambil mengukirkan senyuman kepuasan.

"Are you satisfied uncle?" tanya Rozita.

"Yes my dear girl. After 15 years, uncle must thank you for giving me the joy of sex once again...but what about you. Did uncle satisfy you...please tell uncle honestly," Uncle Dave meminta kepastian Rozita.

"Uncle today you made me cum 3 times. Yes you've satisfied me. We have done what is only natural between consensual adults. I've no regrets", jawab Rozita.

Namun, walaupun dia mencapai klimaks, jauh dibenak Rozita, dia mengakui suaminya lebih hebat permainan seksnya. Dia mengakui pelir suaminya tidaklah sebesar dan sepanjang pelir Uncle Dave, tetapi kekerasan dan kehangatan pelir suaminya jauh lebih hebat dari Uncle Dave.

Dengan suaminya, Rozita akan mencapai 5-6 kali, kalau tidak pun pada waktu-waktu tertentu sampai 5-7 kali klimaks sebelum suaminya memancutkan air maninya. Kehangatan air mani suaminya lebih terasa.

"Rozita....uncle feel sorry uncle couldn't control myself....Uncle have to shoot inside you. Uncle hope you're on a pill", kata Uncle Dave.

"No uncle I'm not on a pill. Although I'm fertile now, I hope I will not become pregnant with your child", jawab Rozita.

"Oh no..! But let uncle be responsible with this. Please tell uncle if you have to have an abortion...", janji Uncle Dave dengan penuh bertanggungjawab.

"Okay uncle. But let us not worry about it right now...", jawab Rozita penuh senyuman.

Mereka kemudiannya berpelukan langsung berkucupan. Tangan masing-masing terus merayap di badan pasangan; mengusap, mengurut, meramas, mengocok, menggentel, menjilat dan menghisap hingga nafsu masing-masing memuncak kembali. Rozita dan Uncle Dave melakukan persetubuhan sebanyak sekali lagi sebelum mereka mandi bersama. Rozita hanya meninggalkan rumah Uncle Dave jam 10.00 malam setelah menjamu hidangan makan malam.

Hubungannya dengan Uncle Dave selanjutnya berterusan sebagai penyewa dan tuan rumah dan layaknya sebagai anak dan ayah; tidak lebih dari itu. Walaupun pernah melakukan persetubuhan ekoran nafsu mereka yang membuak-buak selepas kena rompak, mereka tidak melanjutkannya, malah saling menghormati di antara satu sama lain. Perhubungan mereka tetap akrab.

Rozita bersyukur keterlanjurannya menduakan suami tidak menghasilkan benih, yang akan hanya memudaratkan perhubungan kasih sayang dengan suaminya. Hanya itulah kali pertama dan terakhir Rozita bersikap curang terhadap suaminya. Rahsia kecurangannya itu masih menjadi rahsianya dan Uncle Dave.